Kini

ada banyak jalan yang ditawarkan dunia padaku. tapi aku tidak bisa memilih apa yang sudah aku pilih.

Banyak orang yang bekerja pada manusia. tapi aku kini sedang bekerja pada Penciptaku. orang menagih apa yang sudah ditulis dalam perjanjiannya. dan akupun sedang menjalalani apa yang sudah ditulis dalam perjanjian yang dibuatNya. aku tidak meminta dan berharap pada manusia, karena mereka selalu mengecewakan dan tidak tahu. aku hanya meminta dan berharap pada ALlah yang tidak pernah mengecewakan, selalu tahu dan pemurah.
mungkin aku bisa mendapatkan apa yang bisa kudapatkan dengan akal, kemampuan dan ototku sendiri. tapi aku tahu, apa yang diberikan dari berkah Allah itu lebih baik. aku bisa bersaing dengan apa yang dibanggakan oleh orang-orang di hadapanku. tapi aku merasa itu tidak perlu. aku hanya perlu bersaing dngan para sahabat Rasulullah SAW yang tidak mungkin bisa kusaingi. aku orang kalah di hadapan para Sahabat r.a. karena itu lah aku mengikutinya.
orang berbangga-bangga dengan apa yang dimilikinya dari dunia yang ada padanya. aku menyaksikan dan berada di tengah pertunjukan itu. aku ditawari semua kemudahan dan kenikmatan yang bisa diberikannya. namun, aku selalu berkata. besok mungkin aku sudah tiada. dan itu adalah mungkin sebagaimana mungkinnya aku masih hidup besok hari.

***

catatan kang Randi ini mewakili perasaan saya!

semoga segera muncul jawaban yg pas darNya, amiin

BEASISWA SMART EKSELENSIA 2013

Kabar gembira bagi siswa Sekolah Dasar yang akan melanjutkan ke jenjang pendidikan SMP (Sekolah Menengah Pertama) di seluruh Indonesia. Pendaftaran calon siswa baru angkatan X SMART Ekselensia Indonesia tahun ajaran 2013/2014 telah dibuka pertanggal 1 November 2012 hingga 10 Januari 2013.

Ekselensia

Persyaratan Umum

1) Berasal dari keluarga dhuafa (sesuai kriteria Dompet Dhuafa)

2) Laki-laki

3) Lulus/tamat SD atau sederajat, lahir setelah 31 Juli 2000

4) Memperoleh izin dari orang tua/wali

5) Memiliki prestasi akademik, dengan kriteria :

–  rata-rata nilai rapor kelas IV-VI minimal 7,0

– tidak ada nilai 5 didalam rapor

6) Bersedia mengikuti seluruh tahapan seleksi sesuai dengan ketentuan yang berlaku

Persyaratan Khusus

1) Mengisi formulir pendaftaran calon peserta seleksi nasional beasiswa SMART yang telah disediakan panitia

2)  Melampirkan fotokopi rapor kelas IV hingga V yang telah dilegalisasi  oleh pihak sekolah asal.

4) Melampirkan fotokopi ijasah/STTB/STK (bila belum ada dapat menyusul).

5) Melampirkan fotokopi piagam penghargaan/sertifikat (bila ada)

6) Melampirkan surat keterangan gaji atau penghasilan orang tua/wali  atau anggota keluarga yang ikut menopang pendapatan

keluarga. Surat ini juga dapat berasal dari pengurus RT/RW/kelurahan/desa dan atau pengurus masjid setempat

7) Melampirkan surat pernyataan izin dari orang tua/wali untuk bersekolah di SMART Ekselensia sampai selesai

8) Melampirkan fotokopi rekening listrik 2 bulan terakhir (bila ada)

9) Melampirkan fotokopi kartu keluarga

10) Pas Foto Calon Peserta ukuran 4 X 6 sebanyak 2 lembar

PANITIA SELEKSI NASIONAL SMART EKSELENSIA INDONESIA
Bumi Pengembangan Insani,
Jl. Raya Parung Bogor Desa Jampang Kec. Kemang
Kabupaten Bogor–Jawa Barat 16330
Telp. (0251) 8610817 / 8610 818 / 8612044 (ext. 10/11)
twitter: @SNBSMARTEI
facebook: Seleksi Nasional SMART EI
info lebih lanjut bisa klik disini

DAL DIL DOL lain JIL

          DAL DIL DOL Judul ieu tulisan mangrupa wancahan tina kecap “(DAL)-il”, “a-(DIL)”, “(DOL)-im”. Moal panggih mun diteang dina kamus mah. Kecap “dalil” nurutkeun kamus umum basa Sunda mah kecap ‘dalil’ ngandung harti nyaeta: ayat Al-Quran atawa Hadits nu jadi dasar hukum dina agama Islam, maksudna dasar hukum rupaning ibadah (mahdoh tur ghoer mahdoh) sarta muamalah. Pikeun Umat islam dina rangka ngalaksanakeun parentah islam teh henteu lesot tina dalil-dalil anu Qot’i nu aya dina Nash Al-Quran jeung Sunnah Rosul shalallohu’alaihi wasallam.

“Tembongkeun bukti (dalil) eta bebeneran Anjeun, lamun Anjeun enya-enya jalama nu balener” (QS. Al-Baqoroh: 111).

“Tembongkeun bukti (dalil) bebeneran Anjeun. Maranehna nyarahoeun yen bebeneran (haq) teh kagungan Alloh” (QS. Al-Qashas: 75).

“Satemenna Kami geus nurunkeun kitab ka Anjeun kalawan bener sangkan jadi dalil pikeun nanjeurkeun hukum di lingkungan masarakat dumasar pituduh Alloh nu diwahyukeun ka Anjeun” (QS. An-Nisa: 105).

Kecap “adil” ceuk kamus LBSSn ngandung harti teu beurat sabeulah atawa dina harti sejenna deui nyaeta merenah dina tempatna, maksadna merenahkeun hiji perkara dina tempatna. Dina ngalaksanakeun rupaning parentah agama (islam), dalil jeung adil teh teu bisa dipisahkeun, tegesna tiap-tiap lakuning ummat Islam henteu leupas tina dadasar dalil; anau mana eta dalil teh teu sapagodos dina kahirupan sapopoe, bo ibadahna boh muamalahna.

Dua perkara anu ngatur jalanna kahirupan saperti “akal” jeung “syar’i”, pada-pada boga tempat pikeun ngalarapkeunnana . Lamun eta dua perkara teh pacorok atawa pahili larap, eta disebutna teu adil. Upamana dina nalika migawe hiji pagawean; ngabahas hiji pasualan; ngitung jeung ngajumlah bilangan, mangka didinya akal nu bisa matotoskeun eta perkara. Ku ngagunakeun akal, sagala pasualan bisa diwilah-wilah jeung dibeberes sacara adil. Di dieu akal jadi ukuran ajen kaadilan, maksadna kaadilan diluar sare’at.

Dina kahirupan sapopoe nu wengkuannana salaku Muslim, akal jeung rasa atawa budaya jeung struktur sosial teu cumpon jadi ukuran kaadilan. Kaparipurnaan hiji Muslim dumasar kana alternatif katangtuan Alloh Subhanahu Wata’ala jeung Rosululloh Sholallohu ‘alaihi wasallam. Dalil-dalilna aya dina Al Quran jeung Hadits, dimana akal jeung rasa, budaya jeung struktur sosial, adilna mah kudu narima jeung dilarapkeun dina kahirupan masarakat jeung nagara.

Pikeun tiap diri anu panginditanana tina dasar kayakinan nuu geus ditetepkeun sarta ditandeskeun dina Al Quran jeung Sunnah Rosul, yen dirina Muslim nu merenah kuduna kitu, alias adil tea. Eta nu hade jeung nu bener sarta teu perlu mikiran deui pikeun ngarobah jeung nambahan. Ditilik dina kayaan ayeuna urang sok remen ningali jalma-jalma ngarasa agul yen manehna bisa ngutak-ngatik hukum Al Quran jeung Hadits, hal ieu nandakeun yen elmuna pikeun mahaman Al Quran can timu, istilah urangna mah ‘sumogol’. Jalma nu heureut akalna, nu sungkan ngagunakeun pikiranana, ngukurna kaadilan teh ngan samet ukuran rasana jeung sipatan struktur budaya sosial. Tapi jalma nu jembar akalna daekngagunakeun pikiranana kalayan adil, ngukurna ajen kaadilan teh geus nepi kana tingkat ngalaksanakeun hukum Alloh Subhanahu Wata’ala katut Sunnah Rosul-Na.

Jadi kuayana pacorok kokod antara akal katut rasa jeung hukum nu geus pasti adilna ieu teh mangrupa panangtang kana katangtuan Alloh jeung Rosul-Na. pungsi akal pikeun ngajaga jeung ngandelan kaimanan. Ku daya hirupna akal pikiran baris kanyahoan jeung ngarti kana naon-naon nu didawuhkeun ku Alloh jeung Rosul-Na.

“Mangka prak muntang kana naon nu geus diwahyukeun ka Anjeun (Muhammad). Satemenna anjeun aya dina jalan nu lempeng bener” (QS. Az-Zukhruf: 43)

Kecap “Dolim” pikeun ummat Islam geus teu bireuk deui. Dina kamus LBSS, dolim teh ngandung harti resep nganyerikeun batur, resep ngajalankeun jeung mengkolkeun aturan, nyimpang tina kaadilan. Mengkolkeun aturan dina agama teh nyaeta ngalarapkeun harti atawa maksud dalil anu teu merenah atawa teu adil sabab kadorong ku kapentingan dirina atawa golonganana. Dalil nu dipake dasar mah ayat-ayat Al Quran, tapi nu jadi “bayanna” teh akal pikiran jeung adat budaya, sedengkeun kaidah nyebutkeun yen ayana katerangan Rosul teh mangrupa “bayyan” atawa katerangan ngeunaan kumaha kuduna ngalaksanakeun hiji perkara dina agama nu kaunggel dina Al Quran, boh ku ucapan, ku amal atawa ku taqrir Rosul. Jadi Ummat teu aya wewenang pikeun nyieun rupanig cara ibadah.

Upama dina Al Quran aya parentah “Dzikir”. Alloh marentah ka abdi-abdiNa sangkan ngalobakeun dzikir (Dzikron Katsiron). Dzikir di dieu hartina eling, contona ku ngalarapkeun kalimah tahlil, tasbih kitu deui tahmid sarta takbir. Malah ti mimiti hudang, dahar, miceun, manggih, balai jeung loba-loba deui. Jadi mahamkeun dzikron katsiron teh eling ka Alloh sapapanjangna. Cindekna dzikir ka Alloh teh teu gumantung kana lobana bingbilangan ucapan, tapi ku p[erilaku nu salalawasna henteu lesot tina tungtunan Alloh Subhanahu Wata’ala jeung Rosul-Na. []

***

gubahan tina tulisan: Otong Ibrahim

dicutat dina majalah Bina Da’wah No. 190 Sya’ban 1416 H – Januari 1996 kaca 74-75

Konsep Manusia Mulia

“Manusia mulia adalah manusia yang mengutamakan wahyu Allah dan akalnya dibanding mengikuti hawa nafsunya,” demikian ungkap Fakhruddin ar-Razi dalam karyanya Kitab an-Nafs wa ar-Ruh wa as-Syarh Quwahuma (Buku Mengenai Jiwa dan Ruh dan Komentar Terhadap Kedua Potensinya).

Fakhruddin ar-Razi adalah seorang ulama-intelek yang berwibawa (m. 606 H/ 1210 M). Ia menulis ratusan kitab dalam bidang Tafsir, Fiqih, Ushul Fiqih, Kalam, Logika, Fisika, Filsafat, Kedokteran, Matematika, Astronomi, dan sebagainya. Menurut ar-Razi,  manusia memiliki hawa nafsu dan tabiat yang selalu berusaha menggiringnya untuk memiliki sifat-sifat buruk. Tapi, jika manusia lebih mengutamakan bimbingan wahyu Allah dan akal dibanding hawa nafsunya, maka ia akan jadi mulia. Bahkan, manusia bisa lebih mulia dari malaikat.  Mengapa? Malaikat selalu bertasbih karena tidak memiliki hawa nafsu, sementara manusia harus berjuang melawan hawa nafsunya. Demikian pendapat Fakhruddin ar-Razi.

Bagi Fakhruddin ar-Razi, kebahagiaan jiwa atau kenikmatan ruhani lebih tinggi martabatnya dibanding kebahagiaan fisik atau kenikmatan jasmani, semisal kuliner, seks dan hasrat memiliki materi.  Argumentasinya sebagai berikut.  Pertama, jika  kebahagiaan manusia terkait dengan hawa nafsu dan mengikuti amarah, maka hewan-hewan tertentu  — yang amarah dan nafsunya lebih hebat —  akan lebih tinggi martabatnya dibanding manusia.  Singa lebih kuat nafsu amarahnya dibanding manusia; burung lebih kuat daya seksualnya ketimbang manusia. Tapi, faktanya, singa dan burung tidak lebih mulia dari manusia.

Kedua, jika makanan atau seksualitas menjadi sebab diraihnya kebahagiaan dan kesempurnaan, maka seseorang yang makan terus menerus akan menjadi manusia paling sempurna atau paling bahagia.  Tapi, seorang yang  makan terus menerus dalam jumlah  berlebihan, justru akan membahayakan dirinya.  Jadi, sebenarnya makan adalah sekadar untuk memenuhi kebutuhan jasmani, bukan menjadi penyebab pada kebahagiaan atau pun kesempurnaan manusia.

Ketiga, manusia sebagaimana hewan merasakan kenikmatan saat makan dan minum. Jika makan menjadi sebab pada kebahagiaan, maka manusia tidak akan menjadi lebih tinggi derajatnya dibanding hewan. Bahkan manusia bisa lebih rendah dari hewan jika kebahagiaan manusia diidentikkan dengan kenikmatan jasmani. Sebab, manusia — dengan akalnya – menyadari,  kenikmatan jasmani tidaklah sempurna. Sedangkan hewan, tidak bisa menyadarinya karena hewan tidak bisa berfikir tatkala sedang dalam kenikmatan jasmani.

Keempat, kenikmatan jasmani sejatinya bukanlah kenikmatan yang sebenarnya. Seseorang yang sangat lapar, akan segera merasakan nikmat yang tinggi jika ia segera makan. Sebaliknya, seseorang yang sedikit laparnya, sedikit pula rasa nikmatnya ketika ia makan. Seseorang merasakan kenikmatan berpakaian saat ia merasa terlindung dari rasa dingin dan panas.   Ini menunjukkan,  nikmat jasmani bukanlah kenikmatan yang sesungguhnya. Jiwanyalah yang merasakan kebahagiaan; dan kebahagiaan jiwa bukanlah kenikmatan jasmani.

Kelima, manusia laiknya hewan,  makan,  minum, tidur,  melakukan aktivitas seksual, dan terkadang ‘menyakiti’ yang lain. Namun, manusia lebih mulia dari hewan. Jika demikian, maka kesempurnaan dan kebahagiaan manusia mustahil sama dengan kenikmatan jasmani hewan.

Keenam, para malaikat lebih mulia dari hewan.  Malaikat tidak makan dan tidak minum. Kesempurnaan Allah, Sang Pencipta, juga tidak terletak sama sekali pada hal-hal yang terkait dengan kebutuhan jasmani. Kemuliaan Allah terletak bukan pada kebutuhan jasmani. Dalam suatu hadis Nabi disebutkan,  supaya manusia berakhlak dengan akhlak Allah. Tentunya memperbanyak kebajikan dan kebijaksanaan akan menjadikan akhlak terpuji. Kemuliaan manusia bukan dengan memperbanyak makan dan minum.
Ketujuh, orang yang memandang kebahagiaan dan kemuliaan bukan pada aspek jasmani, akan memandang orang yang berpuasa, menahan diri dari makan, minum dan hawa nafsu,  sebagai seorang yang memiliki aura spiritual yang tinggi.  Sebaliknya, jika seseorang menyibukkan dirinya hanya dengan makanan, seks, dan mengabaikan ibadah dan ilmu pengetahuan, maka orang tersebut dipandang rendah. Ini menunjukkan kenikmatan jasmani bukanlah kenikmatan hakiki yang mulia.

Kedelapan, jika segala sesuatu pada dirinya adalah kesempurnaan dan kebahagiaan, maka seseorang tidak akan malu untuk menunjukkannya. Orang itu justru bangga jika dapat mengerjakannya.  Kita paham, orang berilmu tidak akan bangga dengan makanannya dan nafsu-nafsu syahwat lainnya. Ini  –sekali lagi — menunjukkan nikmat jasmani bukanlah sesuatu yang mengantarkan kepada kebahagiaan dan kesempurnaan.

Kesembilan, hewan yang kerjanya hanya makan dan minum serta malas untuk berlatih, maka ia akan dijual murah. Sebaliknya, hewan yang makan dan minum serta mau berlatih keras, maka akan dijual dengan harga yang tinggi. Kuda yang ramping, berlari kencang, lebih mahal harganya dibanding kuda yang gemuk dan malas untuk berjalan. Jika kuda yang berlatih dihargai lebih mahal, apalagi kepada makhluk hidup yang berakal. Jika manusia berlatih, berkerja dan melakukan kebajikan, pasti lebih tinggi nilainya.

Kesepuluh, penduduk yang tinggal jauh dari keramaian, dari kemajuan zaman, dari perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, maka penduduk tersebut dianggap lebih rendah dari penduduk yang terbiasa dengan beribadah, berbuat baik dan maju dalam sains dan teknologi. Ini menunjukkan jika kesempurnaan diraih bukan dengan makan, minum dan seksual. Tapi, diraih dengan ilmu pengetahuan dan sifat-sifat baik yang mulia.

Tercela
Menurut Fakhruddin ar-Razi,  jika manusia hanya sibuk dengan kenikmatan jasmani, maka daya spiritualitasnya akan rendah dan intelektualitasnya tertutup.  Ia akan tetap diliputi dengan nafsu kebinatangan, bukan dengan kemanusiaan. Padahal esensi kemanusiaan yang sebenarnya adalah menyibukkan diri kepada Allah, Yang Maha Agung, supaya ia menyembah-Nya,  mencintai-Nya dengan sepenuh jiwa raganya. Kesibukan dengan kenikmatan duniawi akan menghalanginya dari beribadah dan mengingat-Nya. Cinta kepada kenikmatan jasmani akan menghalanginya untuk meraih Cinta kepada Sang Khalik.

Pemikiran Fakhruddin ar-Razi tentang konsep manusia yang mulia sungguh sangat inspiratif. Di tengah-tengah merebaknya pemujaan terhadap budaya kuliner, hedonis, materialis, pornoaksi dan pornografi, pemikirannya mengingatkan kita bahwa kenikmatan ruhani, kebahagiaan jiwa, kecintaan untuk meraih ilmu pengetahuan, melakukan ibadah, menjauhi kemaksiatan, melakukan kebajikan dan mencintai Allah dengan segenap jiwa dan raga, adalah esensi kemanusiaan.

Sebaliknya, cengkeraman hawa nafsu  yang menjebak manusia hanya memperbanyak kenikmatan jasmani akan menjauhkannya dari Sang Maha Pencipta. Pemikiran  ar-Razi mudah-mudahan  bisa menginspirasi kita untuk membatasi diri dari kenikmatan jasmani

Menjelang Mabit bersama pasukan!

@Salman ITB

sumber tulisan dr sini