Pantun Seloka

Banyak riwayat yg menganjurkan kita untuk banyak bershalawat untuk Rosululloh sholallohu’alaihi wasallam,, salah satunya adalah berikut ini:

walau sekarang weekend tetap sahajalah perbanyak shalawat utk Baginda tercinta ^^  للَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ

Dari Abi Umamah radhiyallahu ‘anhu, beliau berkata Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:

أكثروا علي من الصلاة في كل يوم جمعة فإن صلاة أمتي تعرض علي في كل يوم جمعة فمن كان أكثرهم علي صلاة كان أقربهم مني منزلة

Terjemahan: Banyakkanlah berselawat ke atasku di setiap hari Jumaat kerana selawat umatku diperlihatkan kepadaku pada setiap hari Jumaat. Maka sesiapa yang paling banyak selawatnya ke atasku, dialah yang paling dekat kedudukannya denganku.

(Hadis Riwayat al-Baihaqi, Sunan al-Kubra, 3/249, no. 5791. Syu’abul Iman, 3/110, no. 3032.)

***

Berikut ini ada sedikit pantun gubahan bang Amin, sahabat saya! cukup indah makanya nak posting disini, semoga bisa mengambil pesannya:

PANTUN SELOKA MAULID NABI
Rabiulawwal dtg lagi
Bulan dinanti perindu nabi
Siapa yg sudi silakan rai
Kalau tak mau pun itu hak peribadi

Salah menyalahi cuba jauhi
Cuma haruslah berhati-hati
Janganlah bab ini berapi-api
Tapi harijadi sendiri bukan main lagi
Walaupun itu tahun masihi
Hadiah menghadiahi ucap mengucapi
Bukan main suka bukan main happy

Bagi mereka yg ingin rai
Banyakkan selawat kepada nabi
Juga tazkirah bab sirah nabi
Sunnah baginda pun dituruti
Walaupun bukan khusus bulan ni
Cuma dilebih-lebihkan lagi

Pernah ditanya kepada nabi
Mengapa berpuasa di Isnin hari
Jawab baginda itulah hari
Ku dilahirkan dan dilantik menjadi nabi

Ayuhlah teman kita sedari
Yg lebih aula silaturrahmi
Dari berbalah sesama sendiri
Bab nak sambut ke tidak maulid nabi
Salinglah kita hormat menghormati
Masing2 punya pandangan sendiri
Ulama juga sudah sepakati
Terpulanglah kita utk ikuti

Sekian dulu seloka ini
Utk pedoman diri sendiri
Janganlah simpan di dalam hati
Andainya ada yg terguris hati
Semoga kita dikasihi Nabi
Dapat syafaatnya di akhirat nanti
Jom kita selawat nabi
Allahumma solli ala muhammad wa ala alihi washabihi.

Mengapa Memperingati Maulid Nabi

[Mengapa Memperingati Maulid Nabi]
>> Bagi yg menyelangarakan, mari fahami lebih dalam landasan mengapa ia dilaksanakan, apa saja yg diperbolehkan untuk dilakukan, agar pada pelaksanaannya terhindar dari hal-hal yang jauh dari syariat!!

>> Bagi yg tidak melaksanakan, mari tinjau mengapa ia diselanggarakan? fahami betul ilmunya, iringi dgn husnuzhan (prasangka baik), jangan asal menghakimi tanpa ilmu.

KARENA:
Bukankah perbedaan dalam landasan yg sama itu indah?
Layaknya taman bunga yg tumbuh pada satu tanah
pun dalam islam

jangan sampai dgn kaum kafir (yang banyak bedanya) bisa merapat erat atas nama toleransi yg berlebihan (read pluralism), sementara dgn sesama muslim bisa berpecah belahhanya karena perbedaan (ijtihad/ijma/furu) yang mana landasan hukmunya lebih rendah dari Al Qur’an dan Sunnah (Hadits)

Semoga Allah membuka pemahaman ilmu di dada kita, amiin 🙂

***

Peringatan Maulid Nabi pertama kali dilakukan oleh raja Irbil (wilayah Iraq sekarang), bernama Muzhaffaruddin al-Kaukabri, pada awal abad ke 7 hijriyah. Ibn Katsir dalam kitab Tarikh berkata:

“Sultan Muzhaffar mengadakan peringatan maulid Nabi pada bulan Rabi’ul Awwal. Beliau merayakannya secara besar-besaran. Beliau adalah seorang yang berani, pahlawan,` alim dan seorang yang adil -semoga Allah merahmatinya-”.

Dijelaskan oleh Sibth (cucu) Ibn al-Jauzi bahawa dalam peringatan tersebut Sultan al-Muzhaffar mengundang seluruh rakyatnya dan seluruh para ulama’ dari berbagai disiplin ilmu, baik ulama’ dalam bidang ilmu fiqh, ulama’ hadits, ulama’ dalam bidang ilmu kalam, ulama’ usul, para ahli tasawwuf dan lainnya. Sejak tiga hari, sebelum hari pelaksanaan mawlid Nabi beliau telah melakukan berbagai persiapan. Ribuan kambing dan unta disembelih untuk hidangan para hadirin yang akan hadir dalam perayaan Maulid Nabi tersebut. Segenap para ulama’ saat itu membenarkan dan menyetujui apa yang dilakukan oleh Sultan al-Muzhaffar tersebut. Mereka semua berpandang dan menganggap baik perayaan maulid Nabi yang dibuat untuk pertama kalinya itu.

Ibn Khallikan dalam kitab Wafayat al-A`yan menceritakan bahawa al-Imam al-Hafizh Ibn Dihyah datang dari Moroco menuju Syam dan seterusnya ke menuju Iraq, ketika melintasi daerah Irbil pada tahun 604 Hijrah, beliau mendapati Sultan al-Muzhaffar, raja Irbil tersebut sangat besar perhatiannya terhadap perayaan Maulid Nabi. Oleh kerana itu, al-Hafzih Ibn Dihyah kemudian menulis sebuah buku tentang Maulid Nabi yang diberi judul “al-Tanwir Fi Maulid al-Basyir an-Nadzir”. Karya ini kemudian beliau hadiahkan kepada Sultan al-Muzhaffar.

Para ulama’, semenjak zaman Sultan al-Muzhaffar dan zaman selepasnya hingga sampai sekarang ini menganggap bahawa perayaan maulid Nabi adalah sesuatu yang baik. Para ulama terkemuka dan Huffazh al-Hadits telah menyatakan demikian. Di antara mereka seperti al-Hafizh Ibn Dihyah (abad 7 H), al-Hafizh al-’Iraqi (W. 806 H), Al-Hafizh Ibn Hajar al-`Asqalani (W. 852 H), al-Hafizh as-Suyuthi (W. 911 H), al-Hafizh aL-Sakhawi (W. 902 H), SyeIkh Ibn Hajar al-Haitami (W. 974 H), al-Imam al-Nawawi (W. 676 H), al-Imam al-`Izz ibn `Abd al-Salam (W. 660 H), mantan mufti Mesir iaitu Syeikh Muhammad Bakhit al-Muthi’i (W. 1354 H), Mantan Mufti Beirut Lubnan iaitu Syeikh Mushthafa Naja (W. 1351 H) dan terdapat banyak lagi para ulama’ besar yang lainnya. Bahkan al-Imam al-Suyuthi menulis karya khusus tentang maulid yang berjudul “Husn al-Maqsid Fi ‘Amal al-Maulid”. Karena itu perayaan maulid Nabi, yang biasa dirayakan di bulan Rabi’ul Awwal menjadi tradisi ummat Islam di seluruh dunia, dari masa ke masa dan dalam setiap generasi ke generasi.

Hukum Peringatan Maulid Nabi

Peringatan Maulid Nabi Muhammad sallallahu`alaihi wasallam yang dirayakan dengan membaca sebagian ayat-ayat al-Qur’an dan menyebutkan sebagian sifat-sifat nabi yang mulia, ini adalah perkara yang penuh dengan berkah dan kebaikan kebaikan yang agung. Tentu jika perayaan tersebut terhindar dari bid`ah-bid`ah sayyi-ah yang dicela oleh syara’. Sebagaimana dijelaskan di atas bahwa perayaan Maulid Nabi mulai dilakukan pada permulaan abad ke 7 Hijrah. Ini bererti perbuatan ini tidak pernah dilakukan oleh Rasulullah sallallahu`alaihi wasallam, para sahabat dan generasi Salaf. Namun demikian tidak bererti hukum perayaan Maulid Nabi dilarang atau sesuatu yang haram. Kerana segala sesuatu yang tidak pernah dilakukan oleh Rasulullah sallallahu`alaihi wasallam atau tidak pernah dilakukan oleh para sahabatnya belum tentu bertentangan dengan ajaran Rasulullah sallallahu`alaihi wasallam sendiri. Para ulama’ menyatakan bahawa perayaan Maulid Nabi adalah sebahagian daripada bid`ah hasanah (yang baik). Ertinya bahawa perayaan Maulid Nabi ini merupakan perkara baru tetapi ia selari dengan al-Qur’an dan hadith-hadith Nabi dan sama sekali tidak bertentangan dengan keduanya.

Dalil-Dalil mengenai Peringatan Maulid Nabi

Peringatan Maulid Nabi masuk dalam anjuran hadith nabi untuk membuat sesuatu yang baru yang baik dan tidak menyalahi syari`at Islam. Rasulullah sallallahu`alaihi wasallam bersabda:

“مَنْ سَنَّ فيِ اْلإِسْـلاَمِ سُنَّةً حَسَنـَةً فَلَهُ أَجْرُهَا وَأَجْرُ مَنْ عَمِلَ بِهَا بَعْدَهُ مِنْ غَيْرِ أَنْ يَنْقُصَ مِنْ أُجُوْرِهِمْ شَىْءٌ”. (رواه مسلم في صحيحه)”.

Ertinya:

“Barang siapa yang melakukan (merintis) dalam Islam sesuatu perkara yang baik maka ia akan mendapatkan pahala daripada perbuatan baiknya tersebut, dan ia juga mendapatkan pahala dari orang yang mengikutinya selepasnya, tanpa dikurangkan pahala mereka sedikitpun”.

(Diriwayatkan oleh al-Imam Muslim di dalam kitab Shahihnya).

Faedah daripada Hadith tersebut:

Hadith ini memberikan kelonggaran kepada ulama’ ummat Nabi Muhammad sallallahu`alaihi wasallam untuk melakukan perkara-perkara baru yang baik dan tidak bertentangan dengan al-Qur’an, al-Sunnah, Athar (peninggalan) mahupun Ijma` ulama’. Peringatan maulid Nabi adalah perkara baru yang baik dan sama sekali tidak menyalahi satu-pun di antara dalil-dalil tersebut. Dengan demikian bererti hukumnya boleh, bahkan salah satu jalan untuk mendapatkan pahala. Jika ada orang yang mengharamkan peringatan Maulid Nabi, bererti ia telah mempersempit kelonggaran yang telah Allah berikan kepada hamba-Nya untuk melakukan perbuatan-perbuatan baik yang belum pernah ada pada zaman Nabi.

2. Dalil-dalil tentang adanya Bid`ah Hasanah yang telah disebutkan dalam pembahasan mengenai Bid`ah.

3. Hadits yang diriwayatkan oleh al-Imam al-Bukhari dan al-Imam Muslim di dalam kitab Shahih mereka. Diriwayatkan bahawa ketika Rasulullah tiba di Madinah, beliau mendapati orang-orang Yahudi berpuasa pada hari ‘Asyura’ (10 Muharram). Rasulullah bertanya kepada mereka: “Untuk apa mereka berpuasa?” Mereka menjawab: “Hari ini adalah hari ditenggelamkan Fir’aun dan diselamatkan Nabi Musa, dan kami berpuasa di hari ini adalah karena bersyukur kepada Allah”. Kemudian Rasulullah sallallahu`alaihi wasallam bersabda:

“أَنَا أَحَقُّ بِمُوْسَى مِنْكُمْ”.

Ertinya:

“Aku lebih berhak terhadap Musa daripada kalian (orang-orang Yahudi)”.

Lalu Rasulullah sallallahu`alaihi wasallam berpuasa dan memerintahkan para sahabat baginda untuk berpuasa.

Faedah daripada Hadith tersebut:

Pengajaran penting yang dapat diambil daripada hadith ini ialah bahawa sangat dianjurkan untuk melakukan perbuatan bersyukur kepada Allah pada hari-hari tertentu atas nikmat yang Allah berikan pada hari-hari tersebut. Sama ada melakukan perbuatan bersyukur kerana memperoleh nikmat atau kerana diselamatkan dari bahaya. Kemudian perbuatan syukur tersebut diulang pada hari yang sama di setiap tahunnya. Bersyukur kepada Allah dapat dilakukan dengan melaksanakan berbagai bentuk ibadah, seperti sujud syukur, berpuasa, sedekah, membaca al-Qur’an dan sebagainya. Bukankah kelahiran Rasulullah sallallahu`alaihi wasallam adalah nikmat yang paling besar bagi umat ini?!

Adakah nikmat yang lebih agung daripada dilahirkannya Rasulullah pada bulan Rabi’ul Awwal ini?! Adakah nikmat dan kurniaan yang lebih agung daripada pada kelahiran Rasulullah yang menyelamatkan kita dari jalan kesesatan?! Demikian inilah yang telah dijelaskan oleh al-Hafizh Ibn Hajar al-`Asqalani.

4. Hadits riwayat al-Imam Muslim di dalam kitab Shahihnya. Bahawa Rasulullah sallallahu`alaihi wasallam ketika ditanya mengapa beliau puasa pada hari Isnin, beliau menjawab:

“ذلِكَ يَوْمٌ وُلِدْتُ فِيْهِ”.

Ertinya:

“Hari itu adalah hari dimana aku dilahirkan”.

(Diriwayatkan oleh al-Imam Muslim)

Faedah daripada Hadith tersebut:

Hadith ini menunjukkan bahawa Rasulullah sallallahu`alaihi wasallam melakukan puasa pada hari Isnin kerana bersyukur kepada Allah, bahawa pada hari itu baginda dilahirkan. Ini adalah isyarat daripada Rasulullah sallallahu`alaihi wasallam, ertinya jika baginda berpuasa pada hari isnin kerana bersyukur kepada Allah atas kelahiran baginda sendiri pada hari itu, maka demikian pula bagi kita sudah selayaknya pada tanggal kelahiran Rasulullah sallallahu`alaihi wasallam tersebut untuk kita melakukan perbuatan syukur, misalkan dengan membaca al-Qur’an, membaca kisah kelahiran baginda, bersedekah, atau melakukan perbuatan baik dan lainnya. Kemudian, oleh kerana puasa pada hari isnin diulangi setiap minggunya, maka bererti peringatan maulid juga diulangi setiap tahunnya. Dan kerana hari kelahiran Rasulullah sallallahu`alaihi wasallam masih diperselisihkan oleh para ulama’ mengenai tanggalnya, -bukan pada harinya-, maka boleh sahaja jika dilakukan pada tanggal 12, 2, 8, atau 10 Rabi’ul Awwal atau pada tanggal lainnya. Bahkan tidak menjadi masalah bila perayaan ini dilaksanakan dalam sebulan penuh sekalipun, sebagaimana yang telah ditegaskan oleh al-Hafizh al-Sakhawi seperti yang akan dinyatakan di bawah ini.

Fatwa Beberapa Ulama’ Ahl al-Sunnah Wa al-Jama`ah:

1. Fatwa al-Syaikh al-Islam Khatimah al-Huffazh Amir al-Mu’minin Fi al-Hadith al-Imam Ahmad Ibn Hajar al-`Asqalani. Beliau menyatakan seperti berikut:

“أَصْلُ عَمَلِ الْمَوْلِدِ بِدْعَةٌ لَمْ تُنْقَلْ عَنِ السَّلَفِ الصَّالِحِ مِنَ الْقُرُوْنِ الثَّلاَثَةِ، وَلكِنَّهَا مَعَ ذلِكَ قَدْ اشْتَمَلَتْ عَلَى مَحَاسِنَ وَضِدِّهَا، فَمَنْ تَحَرَّى فِيْ عَمَلِهَا الْمَحَاسِنَ وَتَجَنَّبَ ضِدَّهَا كَانَتْ بِدْعَةً حَسَنَةً”. وَقَالَ: “وَقَدْ ظَهَرَ لِيْ تَخْرِيْجُهَا عَلَى أَصْلٍ ثَابِتٍ”.

Ertinya:

“Asal peringatan maulid adalah bid`ah yang belum pernah dinukikanl daripada (ulama’) al-Salaf al-Saleh yang hidup pada tiga abad pertama, tetapi demikian peringatan maulid mengandungi kebaikan dan lawannya (keburukan), jadi barangsiapa dalam peringatan maulid berusaha melakukan hal-hal yang baik sahaja dan menjauhi lawannya (hal-hal yang buruk), maka itu adalah bid`ah hasanah”. Al-Hafizh Ibn Hajar juga mengatakan: “Dan telah nyata bagiku dasar pengambilan peringatan Maulid di atas dalil yang thabit (Sahih)”.

2. Fatwa al-Imam al-Hafizh al-Suyuthi. Beliau mengatakan di dalam risalahnya “Husn al-Maqshid Fi ‘Amal al-Maulid”. Beliau menyatakan seperti berikut:

“عِنْدِيْ أَنَّ أَصْلَ عَمَلِ الْمَوِلِدِ الَّذِيْ هُوَ اجْتِمَاعُ النَّاسِ وَقِرَاءَةُ مَا تَيَسَّرَ مِنَ القُرْءَانِ وَرِوَايَةُ الأَخْبَارِ الْوَارِدَةِ فِيْ مَبْدَإِ أَمْرِ النَّبِيِّ وَمَا وَقَعَ فِيْ مَوْلِدِهِ مِنَ الآيَاتِ، ثُمَّ يُمَدُّ لَهُمْ سِمَاطٌ يَأْكُلُوْنَهُ وَيَنْصَرِفُوْنَ مِنْ غَيْرِ زِيَادَةٍ عَلَى ذلِكَ هُوَ مِنَ الْبِدَعِ الْحَسَنَةِ الَّتِيْ يُثَابُ عَلَيْهَا صَاحِبُهَا لِمَا فِيْهِ مِنْ تَعْظِيْمِ قَدْرِ النَّبِيِّ وَإِظْهَارِ الْفَرَحِ وَالاسْتِبْشَارِ بِمَوْلِدِهِ الشَّرِيْفِ. وَأَوَّلُ مَنْ أَحْدَثَ ذلِكَ صَاحِبُ إِرْبِل الْمَلِكُ الْمُظَفَّرُ أَبُوْ سَعِيْدٍ كَوْكَبْرِيْ بْنُ زَيْنِ الدِّيْنِ ابْنِ بُكْتُكِيْن أَحَدُ الْمُلُوْكِ الأَمْجَادِ وَالْكُبَرَاءِ وَالأَجْوَادِ، وَكَانَ لَهُ آثاَرٌ حَسَنَةٌ وَهُوَ الَّذِيْ عَمَّرَ الْجَامِعَ الْمُظَفَّرِيَّ بِسَفْحِ قَاسِيُوْنَ”.

Ertinya:

“Menurutku: pada dasarnya peringatan maulid, merupakan kumpulan orang-orang beserta bacaan beberapa ayat al-Qur’an, meriwayatkan hadith-hadith tentang permulaan sejarah Rasulullah dan tanda-tanda yang mengiringi kelahirannya, kemudian disajikan hidangan lalu dimakan oleh orang-orang tersebut dan kemudian mereka bubar setelahnya tanpa ada tambahan-tambahan lain, adalah termasuk bid`ah hasanah (bid`ah yang baik) yang melakukannya akan memperolehi pahala. Kerana perkara seperti itu merupakan perbuatan mengagungkan tentang kedudukan Rasulullah dan merupakan penampakkan (menzahirkan) akan rasa gembira dan suka cita dengan kelahirannya (rasulullah) yang mulia. Orang yang pertama kali melakukan peringatan maulid ini adalah pemerintah Irbil, Sultan al-Muzhaffar Abu Sa`id Kaukabri Ibn Zainuddin Ibn Buktukin, salah seorang raja yang mulia, agung dan dermawan. Beliau memiliki peninggalan dan jasa-jasa yang baik, dan dialah yang membangun al-Jami` al-Muzhaffari di lereng gunung Qasiyun”.

3. Fatwa al-Imam al-Hafizh al-Sakhawi seperti disebutkan di dalam “al-Ajwibah al-Mardliyyah”, seperti berikut:

“لَمْ يُنْقَلْ عَنْ أَحَدٍ مِنَ السَّلَفِ الصَّالِحِ فِيْ الْقُرُوْنِ الثَّلاَثَةِ الْفَاضِلَةِ، وَإِنَّمَا حَدَثَ “بَعْدُ، ثُمَّ مَا زَالَ أَهْـلُ الإِسْلاَمِ فِيْ سَائِرِ الأَقْطَارِ وَالْمُـدُنِ الْعِظَامِ يَحْتَفِلُوْنَ فِيْ شَهْرِ مَوْلِدِهِ -صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَشَرَّفَ وَكَرَّمَ- يَعْمَلُوْنَ الْوَلاَئِمَ الْبَدِيْعَةَ الْمُشْتَمِلَةَ عَلَى الأُمُوْرِ البَهِجَةِ الرَّفِيْعَةِ، وَيَتَصَدَّقُوْنَ فِيْ لَيَالِيْهِ بِأَنْوَاعِ الصَّدَقَاتِ، وَيُظْهِرُوْنَ السُّرُوْرَ، وَيَزِيْدُوْنَ فِيْ الْمَبَرَّاتِ، بَلْ يَعْتَنُوْنَ بِقِرَاءَةِ مَوْلِدِهِ الْكَرِيْمِ، وَتَظْهَرُ عَلَيْهِمْ مِنْ بَرَكَاتِهِ كُلُّ فَضْلٍ عَمِيْمٍ بِحَيْثُ كَانَ مِمَّا جُرِّبَ”. ثُمَّ قَالَ: “قُلْتُ: كَانَ مَوْلِدُهُ الشَّرِيْفُ عَلَى الأَصَحِّ لَيْلَةَ الإِثْنَيْنِ الثَّانِيَ عَشَرَ مِنْ شَهْرِ رَبِيْع الأَوَّلِ، وَقِيْلَ: لِلَيْلَتَيْنِ خَلَتَا مِنْهُ، وَقِيْلَ: لِثَمَانٍ، وَقِيْلَ: لِعَشْرٍ وَقِيْلَ غَيْرُ ذَلِكَ، وَحِيْنَئِذٍ فَلاَ بَأْسَ بِفِعْلِ الْخَيْرِ فِيْ هذِهِ الأَيَّامِ وَاللَّيَالِيْ عَلَى حَسَبِ الاسْتِطَاعَةِ بَلْ يَحْسُنُ فِيْ أَيَّامِ الشَّهْرِ كُلِّهَا وَلَيَالِيْهِ”.

Ertinya:

“Peringatan Maulid Nabi belum pernah dilakukan oleh seorangpun daripada kaum al-Salaf al-Saleh yang hidup pada tiga abad pertama yang mulia, melainkan baru ada setelah itu di kemudian. Dan ummat Islam di semua daerah dan kota-kota besar sentiasa mengadakan peringatan Maulid Nabi pada bulan kelahiran Rasulullah. Mereka mengadakan jamuan-jamuan makan yang luar biasa dan diisi dengan hal-hal yang menggembirakan dan baik. Pada malam harinya, mereka mengeluarkan berbagai-bagai sedekah, mereka menampakkan kegembiraan dan suka cita. Mereka melakukan kebaikan-kebaikan lebih daripada kebiasaannya. Bahkan mereka berkumpul dengan membaca buku-buku maulid. Dan nampaklah keberkahan Nabi dan Maulid secara menyeluruh. Dan ini semua telah teruji”. Kemudian al-Sakhawi berkata: “Aku Katakan: “Tanggal kelahiran Nabi menurut pendapat yang paling sahih adalah malam Isnin, tanggal 12 bulan Rabi’ul Awwal. Menurut pendapat lain malam tanggal 2, 8, 10 dan masih ada pendapat-pendapat lain. Oleh kerananya tidak mengapa melakukan kebaikan bila pun pada siang hari dan waktu malam ini sesuai dengan kesiapan yang ada, bahkan baik jika dilakukan pada siang hari dan waktu malam bulan Rabi’ul Awwal seluruhnya” .

Jika kita membaca fatwa-fatwa para ulama’ terkemuka ini dan merenungkannya dengan hati yang suci bersih, maka kita akan mengetahui bahawa sebenarnya sikap “BENCI” yang timbul daripada sebahagian golongan yang mengharamkan Maulid Nabi tidak lain hanya didasari kepada hawa nafsu semata-mata. Orang-orang seperti itu sama sekali tidak mempedulikan fatwa-fatwa para ulama’ yang saleh terdahulu. Di antara pernyataan mereka yang sangat menghinakan ialah bahawa mereka seringkali menyamakan peringatan maulid Nabi ini dengan perayaan hari Natal yang dilakukan oleh orang-orang Nasrani. Bahkan salah seorang dari mereka, kerana sangat benci terhadap perayaan Maulid Nabi ini, dengan tanpa malu dan tanpa segan sama sekali berkata:

“إِنَّ الذَّبِيْحَةَ الَّتِيْ تُذْبَحُ لإِطْعَامِ النَّاسِ فِيْ الْمَوْلِدِ أَحْرَمُ مِنَ الْخِنْزِيْرِ”.

Ertinya:

“Sesungguhnya binatang sembelihan yang disembelih untuk menjamu orang dalam peringatan maulid lebih haram dari daging babi”.

Golongan yang anti maulid seperti WAHHABI menganggap bahawa perbuatan bid`ah seperti menyambut Maulid Nabi ini adalah perbuatan yang mendekati syirik (kekufuran). Dengan demikian, menurut mereka, lebih besar dosanya daripada memakan daging babi yang hanya haram sahaja dan tidak mengandungi unsur syirik (kekufuran).

Jawab:

Na`uzu Billah… Sesungguhnya sangat kotor dan jahat perkataan orang seperti ini. Bagaimana ia berani dan tidak mempunyai rasa malu sama sekali mengatakan peringatan Maulid Nabi, yang telah dipersetujui oleh para ulama’ dan orang-orang saleh dan telah dianggap sebagai perkara baik oleh para ulama’-ulama’ ahli hadith dan lainnya, dengan perkataan buruk seperti itu?!

Orang seperti ini benar-benar tidak mengetahui kejahilan dirinya sendiri. Apakah dia merasakan dia telah mencapai darjat seperti al-Hafizh Ibn Hajar al-`Asqalani, al-Hafizh al-Suyuthi atau al-Hafizh al-Sakhawi atau mereka merasa lebih `alim dari ulama’-ulama’ tersebut?! Bagaimana ia membandingkan makan daging babi yang telah nyata dan tegas hukumnya haram di dalam al-Qur’an, lalu ia samakan dengan peringatan Maulid Nabi yang sama sekali tidak ada unsur pengharamannya dari nas-nas syari’at agama?! Ini bererti, bahawa golongan seperti mereka yang mengharamkan maulid ini tidak mengetahui Maratib al-Ahkam (tingkatan-tingkatan hukum). Mereka tidak mengetahui mana yang haram dan mana yang mubah (harus), mana yang haram dengan nas (dalil al-Qur’an) dan mana yang haram dengan istinbath (mengeluarkan hukum). Tentunya orang-orang ”BODOH” seperti ini sama sekali tidak layak untuk diikuti dan dijadikan ikutan dalam mengamalkan agama ISLAM ini.

Pembacaan Kitab-kitab Maulid

Di antara rangkaian acara peringatan Maulid Nabi adalah membaca kisah-kisah tentang kelahiran Rasulullah sallallahu`alaihi wasallam. Al-Hafizh al-Sakhawi menyatakan seperti berikut:

“وَأَمَّا قِرَاءَةُ الْمَوْلِدِ فَيَنْبَغِيْ أَنْ يُقْتَصَرَ مِنْهُ عَلَى مَا أَوْرَدَهُ أَئِمَّةُ الْحَدِيْثِ فِيْ تَصَانِيْفِهِمْ الْمُخْتَصَّةِ بِهِ كَالْمَوْرِدِ الْهَنِيِّ لِلْعِرَاقِيِّ– وَقَدْ حَدَّثْتُ بِهِ فِيْ الْمَحَلِّ الْمُشَارِ إِلَيْهِ بِمَكَّةَ-، وَغَيْرِ الْمُخْتَصَّةِ بِهِ بَلْ ذُكِرَ ضِمْنًا كَدَلاَئِلِ النُّـبُوَّةِ لِلْبَيْهَقِيِّ، وَقَدْ خُتِمَ عَلَيَّ بِالرَّوْضَةِ النَّـبَوِيَّةِ، لأَنَّ أَكْثَرَ مَا بِأَيْدِيْ الْوُعَّاظِ مِنْهُ كَذِبٌ وَاخْتِلاَقٌ، بَلْ لَمْ يَزَالُوْا يُوَلِّدُوْنَ فِيْهِ مَا هُوَ أَقْبَحُ وَأَسْمَجُ مِمَّا لاَ تَحِلُّ رِوَايَتُهُ وَلاَ سَمَاعُهُ، بَلْ يَجِبُ عَلَى مَنْ عَلِمَ بُطْلاَنُهُ إِنْكَارُهُ، وَالأَمْرُ بِتَرْكِ قِرَائِتِهِ، عَلَى أَنَّهُ لاَ ضَرُوْرَةَ إِلَى سِيَاقِ ذِكْرِ الْمَوْلِدِ، بَلْ يُكْتَفَى بِالتِّلاَوَةِ وَالإِطْعَامِ وَالصَّدَقَةِ، وَإِنْشَادِ شَىْءٍ مِنَ الْمَدَائِحِ النَّـبَوِيَّةِ وَالزُّهْدِيَّةِ الْمُحَرِّكَةِ لِلْقُلُوْبِ إِلَى فِعْلِ الْخَيْرِ وَالْعَمَلِ لِلآخِرَةِ وَاللهُ يَهْدِيْ مَنْ يَشَاءُ”.

Ertinya:

“Adapun pembacaan kisah kelahiran Nabi maka sepatutnya yang dibaca itu hanya yang disebutkan oleh para ulama’ ahli hadith di dalam kitab-kitab mereka yang khusus menceritakan tentang kisah kelahiran Nabi, seperti al-Maurid al-Haniyy karangan al-‘Iraqi (Aku juga telah mengajarkan dan membacakannya di Makkah), atau tidak khusus -dengan karya-karya tentang maulid saja- tetapi juga dengan menyebutkan riwayat-riwayat yang mengandungi tentang kelahiran Nabi, seperti kitab Dala-il al-Nubuwwah karangan al-Baihaqi. Kitab ini juga telah dibacakan kepadaku hingga selesai di Raudhah Nabi. Kerana kebanyakan kisah maulid yang ada di tangan para penceramah adalah riwayat-riwayat bohong dan palsu, bahkan hingga kini mereka masih terus mengeluarkan riwayat-riwayat dan kisah-kisah yang lebih buruk dan tidak layak didengar, yang tidak boleh diriwayatkan dan didengarkan, justeru sebaliknya orang yang mengetahui kebatilannya wajib mengingkari dan melarangnya untuk dibaca. Padahal sebenarnya tidak boleh ada pembacaan kisah-kisah maulid dalam peringatan maulid Nabi, melainkan cukup membaca beberapa ayat al-Qur’an, memberi makan dan sedekah, didendangkan bait-bait Mada-ih Nabawiyyah (pujian-pujian terhadap Nabi) dan syair-syair yang mengajak kepada hidup zuhud (tidak loba kepada dunia), mendorong hati untuk berbuat baik dan beramal untuk akhirat. Dan Allah memberi petunjuk kepada orang yang Dia kehendaki”.

Kesesatan fahaman WAHHABI yang Anti Maulid:

Golongan yang mengharamkan peringatan Maulid Nabi berkata:

“Peringatan Maulid Nabi tidak pernah dilakukan oleh Rasulullah, juga tidak pernah dilakukan oleh para sahabatnya. Seandainya hal itu merupakan perkara baik nescaya mereka telah mendahului kita dalam melakukannya”.

Jawab:

Baik, Rasulullah sallallahu`alaihi wasallam tidak melakukannya, adakah baginda melarangnya? Perkara yang tidak dilakukan oleh Rasulullah tidak semestinya menjadi sesuatu yang haram. Tetapi sesuatu yang haram itu adalah sesuatu yang telah nyata dilarang dan diharamkan oleh Rasulullah sallallahu`alaihi wasallam. Disebabkan itu Allah ta`ala berfirman:

“وَمَا آَتَاكُمُ الرَّسُولُ فَخُذُوهُ وَمَا نَهَاكُمْ عَنْهُ فَانْتَهُوا”. (الحشر: 7)

Ertinya:

“Apa yang diberikan oleh Rasulullah kepadamu maka terimalah dan apa yang dilarangnya bagimu maka tinggalkanlah”.

(Surah al-Hasyr: 7)

Dalam firman Allah ta`ala di atas disebutkan “Apa yang dilarang ole Rasulullah atas kalian, maka tinggalkanlah”, tidak mengatakan “Apa yang ditinggalkan oleh Rasulullah maka tinggalkanlah”. Ini Berertinya bahawa perkara haram adalah sesuatu yang dilarang dan diharamkan oleh Rasulullah sallallahu`alaihi wasallam tetapi bukan sesuatu yang ditinggalkannya. Sesuatu perkara itu tidak haram hukumnya hanya dengan alasan tidak dilakukan oleh Rasulullah sallallahu`alaihi wasallam. Melainkan ia menjadi haram ketika ada dalil yang melarang dan mengharamkannya.

Lalu kita katakan kepada mereka:

“Apakah untuk mengetahui bahawa sesuatu itu boleh (harus) atau sunnah, harus ada nas daripada Rasulullah sallallahu`alaihi wasallam secara langsung yang khusus menjelaskannya?”

Apakah untuk mengetahui boleh (harus) atau sunnahnya perkara maulid harus ada nas khusus daripada Rasulullah sallallahu`alaihi wasallam yang menyatakan tentang maulid itu sendiri?! Bagaimana mungkin Rasulullah menyatakan atau melakukan segala sesuatu secara khusus dalam umurnya yang sangat singkat?! Bukankah jumlah nas-nas syari`at, baik ayat-ayat al-Qur’an mahupun hadith-hadith nabi, itu semua terbatas, ertinya tidak membicarakan setiap peristiwa, padahal peristiwa-peristiwa baru akan terus muncul dan selalu bertambah?! Jika setiap perkara harus dibicarakan oleh Rasulullah secara langsung, lalu dimanakah kedudukan ijtihad (hukum yang dikeluarkan oleh mujtahid berpandukan al-Quran dan al-Hadith) dan apakah fungsi ayat-ayat al-Quran atau hadith-hadith yang memberikan pemahaman umum?! Misalnya firman Allah ta`ala:

“وَافْعَلُوا الْخَيْرَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ”. (الحج: 77)

Ertinya:

“Dan lakukan kebaikan oleh kalian supaya kalian beruntung”.

(Surah al-Hajj: 77)

Adakah setiap bentuk kebaikan harus dikerjakan terlebih dahulu oleh Rasulullah sallallahu`alaihi wasallam supaya ia dihukumkan bahawa kebaikan tersebut boleh dilakukan?! Tentunya tidak sedemikian. Dalam masalah ini Rasulullah sallallahu`alaihi wasallam hanya memberikan kaedah-kaedah atau garis panduan sahaja. Kerana itulah dalam setiap pernyataan Rasulullah terdapat apa yang disebutkan dengan Jawami` al-Kalim ertinya bahawa dalam setiap ungkapan Rasulullah terdapat kandungan makna yang sangat luas. Dalam sebuah hadith sahih, Rasulullah sallallahu`alaihi wasallam bersabda:

“مَنْ سَنَّ فيِ اْلإِسْـلاَمِ سُنَّةً حَسَنـَةً فَلَهُ أَجْرُهَا وَأَجْرُ مَنْ عَمِلَ بِهَا بَعْدَهُ مِنْ غَيْرِ أَنْ يَنْقُصَ مِنْ أُجُوْرِهِمْ شَىْءٌ”. (رواه الإمام مسلم في صحيحه)

Ertinya:

“Barangsiapa yang melakukan (merintis perkara baru) dalam Islam sesuatu perkara yang baik maka ia akan mendapatkan pahala dari perbuatannya tersebut dan pahala dari orang-orang yang mengikutinya sesudah dia, tanpa berkurang pahala mereka sedikitpun”.

(Diriwayatkan oleh al-Imam Muslim di dalam Sahih-nya).

Dan di dalam hadith sahih yang lainnya, Rasulullah sallallahu`alaihi wasallam bersabda:

“مَنْ أَحْدَثَ فِيْ أَمْرِنَا هذَا مَا لَيْسَ مِنْهُ فَهُوَ رَدٌّ”. (رواه مسلم)

Ertinya:

“Barang siapa merintis sesuatu yang baru dalam agama kita ini yang bukan berasal darinya maka ia tertolak”.

(Diriwayatkan oleh al-Imam Muslim)

Dalam hadith ini Rasulullah sallallahu`alaihi wasallam menegaskan bahawa sesuatu yang baru dan tertolak adalah sesuatu yang “bukan daripada sebahagian syari`atnya”. Ertinya, sesuatu yang baru yang tertolak adalah yang menyalahi syari`at Islam itu sendiri. Inilah yang dimaksudkan dengan sabda Rasulullah sallallahu`alaihi wasallam di dalam hadith di atas: “Ma Laisa Minhu”. Kerana, seandainya semua perkara yang belum pernah dilakukan oleh Rasulullah atau oleh para sahabatnya, maka perkara tersebut pasti haram dan sesat dengan tanpa terkecuali, maka Rasulullah tidak akan mengatakan “Ma Laisa Minhu”, tapi mungkin akan berkata: “Man Ahdatsa Fi Amrina Hadza Syai`an Fa Huwa Mardud” (Siapapun yang merintis perkara baru dalam agama kita ini, maka ia pasti tertolak). Dan bila maknanya seperti ini maka bererti hal ini bertentangan dengan hadith yang driwayatkan oleh al-Imam Muslim di atas sebelumnya. Iaitu hadith: “Man Sanna Fi al-Islam Sunnatan Hasanatan….”.

Padahal hadith yang diriwayatkan oleh al-Imam Muslim ini mengandungi isyarat anjuran bagi kita untuk membuat sesuatu perkara yang baru, yang baik, dan yang selari dengan syari`at Islam. Dengan demikian tidak semua perkara yang baru itu adalah sesat dan ia tertolak. Namun setiap perkara baru harus dicari hukumnya dengan melihat persesuaiannya dengan dalil-dalil dan kaedah-kaedah syara`. Bila sesuai maka boleh dilakukan, dan jika ia menyalahi, maka tentu ia tidak boleh dilakukan. Karena itulah al-Hafizh Ibn Hajar al-‘Asqalani menyatakan seperti berikut:

“وَالتَّحْقِيْقُ أَنَّهَا إِنْ كَانَتْ مِمَّا تَنْدَرِجُ تَحْتَ مُسْتَحْسَنٍ فِيْ الشَّرْعِ فَهِيَ حَسَنَةٌ، وَإِنْ كَانَتْ مِمَّا تَنْدَرِجُ تَحْتَ مُسْتَقْبَحٍ فِيْ الشَّرْعِ فَهِيَ مُسْتَقْبَحَةٌ”.

Ertinya:

“Cara mengetahui bid’ah yang hasanah dan sayyi-ah (yang dicela) menurut tahqiq (penelitian) para ulama’ adalah bahawa jika perkara baru tersebut masuk dan tergolong kepada hal yang baik dalam syara` bererti ia termasuk bid`ah hasanah, dan jika tergolong kepada hal yang buruk dalam syara` maka berarti termasuk bid’ah yang buruk (yang dicela)”.

Bolehkah dengan keagungan Islam dan kelonggaran kaedah-kaedahnya, jika dikatakan bahawa setiap perkara baharu itu adalah sesat?

2. Golongan yang mengharamkan peringatan Maulid Nabi biasanya berkata: “Peringatan maulid itu sering dimasuki oleh perkara-perkara haram dan maksiat”.

Jawab:

Apakah kerana alasan tersebut lantas peringatan maulid menjadi haram secara mutlak?! Pendekatannya, Apakah seseorang itu haram baginya untuk masuk ke pasar, dengan alasan di pasar banyak yang sering melakukan perbuatan haram, seperti membuka aurat, menggunjingkan orang, menipu dan lain sebagainya?! Tentu tidak demikian. Maka demikian pula dengan peringatan maulid, jika ada kesalahan-kesalahan atau perkara-perkara haram dalam pelaksanaannya, maka kesalahan-kesalahan itulah yang harus diperbaiki. Dan memperbaikinya tentu bukan dengan mengharamkan hukum maulid itu sendiri. Kerana itulah al-Hafizh Ibn Hajar al-`Asqalani telah menyatakan bahawa:

“أَصْلُ عَمَلِ الْمَوْلِدِ بِدْعَةٌ لَمْ تُنْقَلْ عَنِ السَّلَفِ الصَّالِحِ مِنَ الْقُرُوْنِ الثَّلاَثَةِ، وَلكِنَّهَا مَعَ ذلِكَ قَدْ اشْتَمَلَتْ عَلَى مَحَاسِنَ وَضِدِّهَا، فَمَنْ تَحَرَّى فِيْ عَمَلِهَا الْمَحَاسِنَ وَتَجَنَّبَ ضِدَّهَا كَانَتْ بِدْعَةً حَسَنَةً”.

Ertinya:

“Asal peringatan maulid adalah bid`ah yang belum pernah dinukil dari kaum al-Salaf al-Saleh pada tiga abad pertama, tetapi meskipun demikian peringatan maulid mengandungi kebaikan dan lawannya. Barangsiapa dalam memperingati maulid serta berusaha melakukan hal-hal yang baik sahaja dan menjauhi lawannya (hal-hal buruk yang diharamkan), maka itu adalah bid`ah hasanah”.

Kalangan yang mengharamkan peringatan Maulid Nabi berkata:

“Peringatan Maulid itu seringkali menghabiskan dana yang sangat besar. Hal itu adalah perbuatan membazirkan. Mengapa tidak digunakan sahaja untuk keperluan ummat yang lebih penting?”.

Jawab:

Laa Hawla Walaa Quwwata Illa Billah… Perkara yang telah dianggap baik oleh para ulama’ disebutnya sebagai

membazir?! Orang yang berbuat baik, bersedekah, ia anggap telah melakukan perbuatan haram, yaitu perbuatan membazir?! Mengapa orang-orang seperti ini selalu saja berprasangka buruk (suuzhzhann) terhadap umat Islam?! Mengapa harus mencari-cari dalih untuk mengharamkan perkara yang tidak diharamkan oleh Allah dan Rasul-Nya?! Mengapa mereka selalu sahaja beranggapan bahawa peringatan maulid tidak ada unsur kebaikannya sama sekali untuk ummat ini?! Bukankah peringatan Maulid Nabi mengingatkan kita kepada perjuangan Rasulullah sallallahu`alaihi wasallam dalam berdakwah sehingga membangkitkan semangat kita untuk berdakwah seperti yang telah dicontohkan baginda?! Bukankah peringatan Maulid Nabi memupuk kecintaan kita kepada Rasulullah sallallahu`alaihi wasallam dan menjadikan kita banyak berselawat kepada baginda?! Sesungguhnya maslahat-maslahat besar seperti ini bagi orang yang beriman tidak boleh diukur dengan harta.

4. Golongan yang mengharamkan peringatan Maulid Nabi sering berkata:

“Peringatan Maulid itu pertama kali diadakan oleh Sultan Salahuddin al-Ayyubi. Tujuan beliau saat itu adalah membangkitkan semangat ummat untuk berjihad. Bererti orang yang melakukan peringatan maulid bukan dengan tujuan itu, telah menyimpang dari tujuan awal maulid. Oleh kerananya peringatan maulid tidak perlu”.

Jawab:

Kenyataan seperti ini sangat pelik. Ahli sejarah mana yang mengatakan bahawa orang yang pertama kali mengadakan peringatan maulid adalah sultan Salahuddin al-Ayyubi. Para ahli sejarah, seperti Ibn Khallikan, Sibth Ibn al-Jauzi, Ibn Kathir, al-Hafizh al-Sakhawi, al-Hafizh al-Suyuthi dan lainnya telah bersepakat menyatakan bahawa orang yang pertama kali mengadakan peringatan maulid adalah Sultan al-Muzhaffar, bukan sultan Shalahuddin al-Ayyubi. Orang yang mengatakan bahawa sultan Salahuddin al-Ayyubi yang pertama kali mengadakan Maulid Nabi telah membuat “fitnah yang jahat” terhadap sejarah. Perkataan mereka bahawa sultan Salahuddin membuat maulid untuk tujuan membangkitkan semangat umat untuk berjihad dalam perang salib, maka jika diadakan bukan untuk tujuan seperti ini bererti telah menyimpang, adalah perkataan yang sesat lagi menyesatkan.

Tujuan mereka yang berkata demikian adalah hendak mengharamkan maulid, atau paling tidak hendak mengatakan tidak perlu menyambutnya. Kita katakan kepada mereka: Apakah jika orang yang hendak berjuang harus bergabung dengan bala tentara sultan Salahuddin? Apakah menurut mereka yang berjuang untuk Islam hanya bala tentara sultan Salahuddin sahaja? Dan apakah di dalam berjuang harus mengikuti cara dan strategi Sultan Salahuddin sahaja, dan jika tidak, ia bererti tidak dipanggil berjuang namanya?! Hal yang sangat menghairankan ialah kenapa bagi sebahagian mereka yang mengharamkan maulid ini, dalam keadaan tertentu, atau untuk kepentingan tertentu, kemudian mereka mengatakan maulid boleh, istighatsah (meminta pertolongan) boleh, bahkan ikut-ikutan tawassul (memohon doa agar didatangkan kebaikan), tetapi kemudiannya terhadap orang lain, mereka mengharamkannya?! Hasbunallah.

Para ahli sejarah yang telah kita sebutkan di atas, tidak ada seorangpun daripada mereka yang mengisyaratkan bahawa tujuan maulid adalah untuk membangkitkan semangat ummat untuk berjihad di dalam perang di jalan Allah. Lalu dari manakah muncul pemikiran seperti ini?!

Tidak lain dan tidak bukan, pemikiran tersebut hanya muncul daripada hawa nafsu semata-mata. Benar, mereka selalu mencari-cari kesalahan sekecil apapun untuk mengungkapkan “kebencian” dan “sinis” mereka terhadap peringatan Maulid Nabi ini. Apa dasar mereka mengatakan bahawa peringatan maulid baru boleh diadakan jika tujuannya membangkitkan semangat untuk berjihad?! Apa dasar perkataan seperti ini?! Sama sekali tidak ada. Al-Hafizh Ibn Hajar, al-Hafizh al-Suyuthi, al-Hafizh al-Sakhawi dan para ulama’ lainnya yang telah menjelaskan tentang kebolehan peringatan Maulid Nabi, sama sekali tidak mengaitkannya dengan tujuan membangkitkan semangat untuk berjihad. Kemudian dalil-dalil yang mereka kemukakan dalam masalah maulid tidak menyebut perihal jihad sama sekali, bahkan mengisyaratkan saja tidak. Dari sini kita tahu betapa rapuhnya dan tidak didasari perkataan mereka itu apabila berkaitan dengan hukum, istinbath dan istidhal. Semoga Allah merahmati para ulama’ kita. Sesungguhnya mereka adalah cahaya penerang bagi umat ini dan sebagai ikutan bagi kita semua menuju jalan yang diredhai Allah. Amin Ya Rabb.

***

sumber tulisan: disini

***

إنما بعثت لأتمم مكارم الأخلاق
Mafhumnya: “Sesungguhnya daku diutuskan untuk menyempurnakan kemuliaan akhlak.” (HR Ahmad, al-Bukhari didalam al-Adab al-Mufrad, al-Bazzar

Mari banyak bershalawat untuk beliau 🙂

 للَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ ^^

 

Cita-cita Kami PIMPIN Bandung

PIMPIN (Institut Pemikiran Islam dan Pembinaan Insan) Bandung

Ikhtiar Mencetak Ulama-Ilmuwan Muslim

PIMPIN berusaha membangkitkan kembali para Ilmuan muslim yang tangguh, siap menghadapi tantangan zaman melalui gerakan keilmuan.

Suatu hari, seorang pemuda cerdas berkelana. Hanya ilmu yang ia inginkan. Dengan penuh semangat, ia belajar kepada puluhan guru. Pada usia 17 tahun, ia sudah menjadi peneliti bidang astronomi. Dengan fasih ia menerangkan garis bujur dan Lintang kepada masyrakat. Tak lama berselang, usia 22 tahunia membuat sebuah proyeksi peta, kartografi. Sebuah sumbangsih besar untuk peradaban modern. Usia 27 tahun menyempurnakan dalam sebuah buku “Kronologi’. Setelah itu, ia terus berkarya memberikan sumbangih bagi umat. Ialah Al Biruni.

Al Biruni ialah seorang Ilmuwan besar Islam. Tak hanya masalah astronomi ia kuasai. Buku-bukunya tentang matematika, kedokteran, sejarah,sastra, dan lainnya ia kuasai. Orang-orang seperti Al Biruni ini tidak sendiri. Masih ada ratusan ilmuan yang juga ulama pada zamannya. Ada Al Kindi, Ibn Sina, Ibn Taimiyyah, Ibn Qayyim, Al Farabi, Ibn Khaldun, dan masih banyak lainnya.

Berabad-abad kemudian di Bandung, tahun 2009, lahirlah Institut Pemikiran dan Pembinaan Insan (PIMPIN), sebuah wadah komunitas yang bercita-cita ingin mengembalikan kejayaan Peradaban Islam di Indonesia. Tak tanggung-tanggung, Prof. Wahn Mohd Daud, seorang intelektual muslim abad ini, turut hadir mendeklarasikan PIMPIN, selain para Pembina: Dr. Khalif Muammar, Dr. Adian Husaini (Ketua Program Studi Pemikiran Islam UIKA, Bogor, Adnin Armas, MA (Direktur Eksekutif INSIST), dan lainnya.
Selanjutnya, PIMPIN terus bergerak, menggelar megaproyek membentuk embrio-embrio Ilmuwan Muslim. Pelbagai training, dan workshop mulai digalakan dari kampus ke kampus seperti ITB, UI, Unikom, Unpad, ST Telkom, dan kampus-kampus lainnya.

“ Kami ingin menghimpun para ilmuwan untuk mengemban misi nabawi, yaitu misi tahriri-tanwiri-islahi (pembebasan-pencerahan-perbaikan). Kami berhasrat menggabungkan kekuatan para ilmuwan, dari berbagai bidang kepakaran, yang memiliki kerangka pemikiran dan worldview Islami yang jelas dan kukuh. Dengan harapan dapat memberi sumbangsih serta mewarnai pembinaan bangsa agar tampil sebagai bangsa mandiri, dan unggul yang diridhai oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala,” ungkap Usep Mohamad Ishaq, aktivis Institut Pemikiran Islam dan Pembinaan Insan (PIMPIN) kepada Alhikmah medio Desember 2012 lalu.

PIMPIN berusaha membangkitkan kembali para Ilmuan muslim yang tangguh, siap menghadapi tantangan zaman melalui gerakan keilmuan. “Belajar dari sejarah peradaban besar dunia, khususnya peradaban Islam yang gemilang, maka dalam pandangan kami gerakan pencerahan dan keilmuan yang intensif merupakan kunci terjadinya perubahan dan kebangkitan (nahdah) sebuah masyarakat.”
Oleh karena itu, Usep menambahkan, berbekal bimbingan Alquran dan penelitian yang mendalam terhadap sejarah peradaban manusia, kami menyadari bahwa menyelamatkan dan membangun kembali bangsa ini perlu dimulai dengan gerakan keilmuan yang intensif, dipelopori oleh golongan ilmuwan otoritatif dan kompeten. Tujuannya tentu untuk mengkaji dan memberikan solusi bagaimana dan pada bagian mana perbaikan (islah) hakiki dan komprehensif dalam tubuh umat dapat dilakukan.
“Kurikulum yang digunakan dikembangkan utamanya dari buku ‘Islam dan Sekularisme’ karya Prof. Al-Attas. Karena bagi kami karya tersebut merupakan karya yang mengandung pokok-pokok penting yang harus ditanamkan untuk membentuk pola pikir seorang muslim,” kata Usep. Menurutnya, pembinaan mencetak ilmuan dimulai dengan membentuk pola pikir Islam yang benar.
Sebut saja, mahasiswa Fisika yang dengan ilmunya suatu saat diharapkan menjadi Ulama besar yang juga faham agama, tak hanya fiskanya saja. Seorang mahasiswa Kimia yang kelak menjadi ilmuan muslim kimia. Juga seorang mahasiswa ekonomi yang kelak akan menjad ekonom besar. Tak hanya ahli bidang tertentu saja, tetapi ahli dalam hal agama.
“Karena itu bagi kami, hal yang paling penting untuk dilakukan untuk membentuk insan yang baik adalah memperbaiki cara berfikirnya dan cara pandanganya, termasuk masalah cara pandang terhadap ilmu dan pendidikan. Perbaikan ini dilakukan melalui pendidikan dan penanaman konsep-konsep penting tentang ilmu, Tuhan, agama, pendidikan, kemajuan, pembangunan, dan lain-lain,” tegas Usep.
Walhasil, gerakan PIMPIN ini difokuskan kepada para pendidik. Tak lain ialah guru, mahasiswa, dosen, dan institusi-institusi pendidikan. Dari sanalah, diciptakan ilmuwan-ilmuwan muslim, seperti halnya zaman kegemilangan Islam. Bahwa pernah ada, seorang saintis yang juga Ulama. Seorang ilmuwan besar, tetapi juga ia seorang Ulama. Karena, hubungan Islam dan ilmu-lmu lainnya adalah saling mendukung.
“Dalam Islam, sains, dan ilmu lainnya ditempatkan dalam tempatnya yang wajar sesuai proporsinya, sesuai wilayahnya. Namun alqur’an dan al-Hadith merupakan sumber ilmu tertinggi yang juga diakui,” ugkapnya. Dengan bimbingan wahyu dan juga keahlian masing-masing, para pendidik berkumpul di PIMPIN Bandung.
Mahasiswa-mahasiswa dengang getol mempelajari Islam tetapi juga sains. Mempelajari politik, tetapi mepelajari juga bahasa arab. Semuanya saling mendukung. Kajian-kajian yang dilakukan PIMPIN di Kampus-Kampus agar semata-mata, para mahasiswa yang kelak menjadi pendidik dan praktis mampu membawa nilai Islam dalam setiap aktivitasnya.

“Melalui pendidikan seperti ini, dengan pertolongan Allah subhanahu wa Ta’ala, kita tidak akan terlampau khawatir meninggalkan generasi yang lemah dan ringkih; kita akan berani meninggalkan generasi penerus kita karena telah mewariskan kepada mereka sesuatu yang akan melindungi mereka di dunia dan akhirat,” Pungkas Usep. Aaminn. Kita doakan bersama-sama.
[rizkilesus]

Pimpin Bandung on Media :)

PIMPIN  (Institut Pemikiran Islam dan Pembinaan Insan) Bandung

Ikhtiar Mencetak Ulama-Ilmuwan Muslim 

PIMPIN berusaha membangkitkan kembali para Ilmuan muslim yang tangguh, siap menghadapi tantangan zaman melalui gerakan keilmuan.

Suatu hari, seorang pemuda cerdas berkelana. Hanya ilmu yang ia inginkan. Dengan penuh semangat, ia belajar kepada puluhan guru. Pada usia 17 tahun, ia sudah menjadi peneliti bidang astronomi. Dengan fasih ia menerangkan garis bujur dan Lintang kepada masyrakat. Tak lama berselang, usia 22 tahunia membuat sebuah proyeksi peta, kartografi. Sebuah sumbangsih besar untuk peradaban modern. Usia 27 tahun menyempurnakan dalam sebuah buku “Kronologi’. Setelah itu, ia terus berkarya memberikan sumbangih bagi umat. Ialah Al Biruni.

Al Biruni ialah seorang Ilmuwan besar Islam. Tak hanya masalah astronomi ia kuasai. Buku-bukunya tentang matematika, kedokteran, sejarah,sastra, dan lainnya ia kuasai. Orang-orang seperti Al Biruni ini tidak sendiri. Masih ada ratusan ilmuan yang juga ulama pada zamannya. Ada Al Kindi, Ibn Sina, Ibn Taimiyyah, Ibn Qayyim, Al Farabi, Ibn Khaldun, dan masih banyak lainnya. 

Berabad-abad kemudian di Bandung, tahun 2009, lahirlah Institut Pemikiran dan Pembinaan Insan (PIMPIN), sebuah wadah komunitas yang bercita-cita ingin mengembalikan kejayaan Peradaban Islam di Indonesia. Tak tanggung-tanggung, Prof. Wahn Mohd Daud, seorang intelektual muslim  abad ini, turut hadir mendeklarasikan PIMPIN, selain para Pembina: Dr. Khalif Muammar, Dr. Adian Husaini (Ketua Program Studi Pemikiran Islam UIKA, Bogor,  Adnin Armas, MA (Direktur Eksekutif INSIST), dan lainnya. 
Selanjutnya, PIMPIN terus bergerak, menggelar megaproyek membentuk embrio-embrio  Ilmuwan Muslim. Pelbagai training, dan workshop mulai digalakan dari kampus ke kampus seperti ITB, UI, Unikom, Unpad, ST Telkom, dan kampus-kampus lainnya. 

“ Kami ingin menghimpun para ilmuwan untuk mengemban misi nabawi, yaitu misi tahriri-tanwiri-islahi (pembebasan-pencerahan-perbaikan). Kami berhasrat menggabungkan kekuatan para ilmuwan, dari berbagai bidang kepakaran, yang memiliki kerangka pemikiran dan worldview Islami yang jelas dan kukuh. Dengan harapan dapat memberi sumbangsih serta mewarnai pembinaan bangsa agar tampil sebagai bangsa mandiri, dan unggul yang diridhai oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala,” ungkap Usep Mohamad Ishaq, aktivis Institut Pemikiran Islam dan Pembinaan Insan (PIMPIN) kepada Alhikmah medio Desember 2012 lalu.

PIMPIN berusaha membangkitkan kembali para Ilmuan muslim yang tangguh, siap menghadapi tantangan zaman melalui gerakan keilmuan. “Belajar dari sejarah peradaban besar dunia, khususnya peradaban Islam yang gemilang, maka dalam pandangan kami gerakan pencerahan dan keilmuan yang intensif merupakan kunci terjadinya perubahan dan kebangkitan (nahdah) sebuah masyarakat.” 
Oleh karena itu, Usep menambahkan, berbekal bimbingan Alquran dan penelitian yang mendalam terhadap sejarah peradaban manusia, kami menyadari bahwa menyelamatkan dan membangun kembali bangsa ini perlu dimulai dengan gerakan keilmuan yang intensif, dipelopori oleh golongan ilmuwan otoritatif dan kompeten. Tujuannya tentu untuk mengkaji dan memberikan solusi bagaimana dan pada bagian mana perbaikan (islah) hakiki dan komprehensif dalam tubuh umat dapat dilakukan. 
“Kurikulum yang digunakan dikembangkan utamanya dari buku ‘Islam dan Sekularisme’ karya Prof. Al-Attas. Karena bagi kami karya tersebut merupakan karya yang mengandung pokok-pokok penting yang harus ditanamkan untuk membentuk pola pikir seorang muslim,” kata Usep. Menurutnya, pembinaan mencetak ilmuan dimulai dengan membentuk pola pikir Islam yang benar. 
Sebut saja, mahasiswa Fisika yang dengan ilmunya suatu saat diharapkan menjadi Ulama besar yang juga faham agama, tak hanya fiskanya saja. Seorang mahasiswa Kimia yang kelak menjadi ilmuan muslim kimia. Juga seorang mahasiswa ekonomi yang kelak akan menjad ekonom besar. Tak hanya ahli bidang tertentu saja, tetapi ahli dalam hal agama.
“Karena itu bagi kami, hal yang paling penting untuk dilakukan untuk membentuk insan yang baik adalah memperbaiki cara berfikirnya dan cara pandanganya, termasuk masalah cara pandang terhadap ilmu dan pendidikan. Perbaikan ini dilakukan melalui pendidikan dan penanaman konsep-konsep penting tentang ilmu, Tuhan, agama, pendidikan, kemajuan, pembangunan, dan lain-lain,” tegas Usep.
Walhasil, gerakan PIMPIN ini difokuskan kepada para pendidik. Tak lain ialah guru, mahasiswa, dosen, dan institusi-institusi pendidikan. Dari sanalah, diciptakan ilmuwan-ilmuwan muslim, seperti halnya zaman kegemilangan Islam. Bahwa pernah ada, seorang saintis yang juga Ulama. Seorang ilmuwan besar, tetapi juga ia seorang Ulama. Karena, hubungan Islam dan ilmu-lmu lainnya adalah saling mendukung.
“Dalam Islam, sains, dan ilmu lainnya ditempatkan dalam tempatnya yang wajar sesuai proporsinya, sesuai wilayahnya. Namun alqur’an dan al-Hadith merupakan sumber ilmu tertinggi yang juga diakui,” ugkapnya. Dengan bimbingan wahyu dan juga keahlian masing-masing, para pendidik berkumpul di PIMPIN Bandung.
Mahasiswa-mahasiswa dengang getol mempelajari Islam tetapi juga sains. Mempelajari politik, tetapi mepelajari juga bahasa arab. Semuanya saling mendukung. Kajian-kajian yang dilakukan PIMPIN di Kampus-Kampus agar semata-mata, para mahasiswa yang kelak menjadi pendidik dan praktis mampu membawa nilai Islam dalam setiap aktivitasnya.

“Melalui pendidikan seperti ini, dengan pertolongan Allah subhanahu wa Ta’ala, kita tidak akan terlampau khawatir meninggalkan generasi yang lemah dan ringkih; kita akan berani meninggalkan generasi penerus kita karena telah mewariskan kepada mereka sesuatu yang akan melindungi mereka di dunia dan akhirat,” Pungkas Usep. Aaminn. Kita doakan bersama-sama.
[rizkilesus]

5 Jari Inspiring

Jariku- jarimu. Tak sekedar mengenalkan dirinya sebagai jari biasa. Ia mencitrakan makna yang terkandungnya. Dan keberadaanya sungguh saya rasakan. Selamat memahami 🙂

jari tengah,

Ukurannya lebih panjang dari jari-jari lainnya. Ukuran yang lebih panjang dan berada ditengah merupakan simbol seseorang idola yang keilmuwannya lebih tinggi dan mau berada ditengah-tengah.

Nabi Muhammad shallallahu alaihi wasallam, seorang nabi yang tak diragukan lagi keilmuwannya dan pernah menjadi penengah ketika kaum Quraisy berebut peletakkan batu di Ka’bah (Hajar Aswad). Nabi, memberikan inspirasi dan solusi di setiap permasalahan umatnya. Bukan hanya permasalahan negara, politik, ekonomi, dan segala macam pelak pelik kehidupan orang tua. Tapi juga sangat serius mengurusi anak-anak dan remaja.

Contoh sederhana, ketika nabi memberikan kepercayaan anak-anak muda untuk ikut berperang yang saat itu usia mereka antara 18 – 25 tahun. Bahkan diantara mereka ada yang diamanahi untuk memimpin pasukan. Maka pantaslah kalau nabi Muhammad kita posisikan menjadi idola yang paling tinggi dari idola lainnya. Nabi pun dengan bijak memberikan pencerahan dan penengah ketika sekelompok umatnya iri terhadap umat yang lain karena masalah harta di perang Hunain. Maka, inspirasinya ada Nabi di jari tengah.

Jari manis,

Ukurannya lebih pendek dari jari tengah berdekatan langsung dengan jari tengah. Jari manis, merupakan simbol sahabat yang manis jika berucap, penyejuk hati jika berbuat. Orang yang pertama kali membenarkan perjalanan Nabi Isro dan Mi’raj adalah Abu Bakar radhiallahu anhu. Kalimat pembenarannya menjadi pemanis untuk Nabi. Abu bakar, sahabat yang menggantikan Nabi menjadi khalifah pertama. Sahabat yang lebih mementingkan keselamatan Nabinya saat bermalam di Gua Tsur dalam perjalanan hijrah. Hari-harinya Abu Bakar senantiasa menjadi pemanis bagi nabi.
Belajar langsung dari Abu bakar, belajar menjadi seorang sahabat yang meneruskan risalah perjuangan, merelakan jiwa dan raga untuk menjadi pemanis Nabi dan umatnya. Maka, Inspirasinya ada Abu bakar di jari manis.

Jari telunjuk,

Berkarakter tegap dan lurus. Sering digunakan sebagai tanda untuk menunjuk arah jalan, untuk bertanya, dan menyatakan kehadiran ketika dipanggil namanya. Lebih menarik lagi jari telunjuk digunakan sebagai tanda tahiyat setiap ibadah sholat. Karakter Umar bin khatab radhiallahu anhu, cocok disimbolkan pada jari telunjuk. Berani berbuat tegas dan lurus ketika menemukan kebenaran. Jari telunjuk digunakan sebagai tanda perintah saat seorang pemimpin memerintah.

Begitulah seorang Umar yang sekali perintah dapat mengembangkan sayap-sayap dakwahnya. Aplikasi  nyata dari ajaran Nabi tampak pada diri Umar. Pantas, Umar pernah disebut oleh Rasul, ”Jika ada Nabi setelah aku adalah Umar”. Perluasan wilayah pemeluk Agama Islam belum terlalu luas di zaman Nabi Muhammad dan Abu Bakar. Di Zaman Umar lah perluasan wilayah pemeluk Agama Islam menjadi sangat luar biasa. Semua titik-titik yang di tunjuk Umar untuk dikuasainya hampir semuanya terkuasai. Umar pun pandai menunjuk orang-orang yang membantu pemerintahannya.  Maka  Inspirasinya  ada Umar bin Khatab  di jari telunjuk.

Jari jempol,

Lebih gemuk dari jari-jari lainnya sering dijadikan symbol setuju dan rasa suka oleh setiap manusia. Jempol menganalogikan kehidupan yang penuh kemewahan, ada senyum yang terpancar ketika kita berkata “oke” dengan mengacungkan jempol. Bentuknya yang gemuk sebagai simbol tidak adanya kesulitan untuk memenuhi kebutuhan, seperti makan dan minum. Karakter jari jempol bisa disebut karakter orang yang bergelimang harta. Sahabat yang secara nasab sudah kaya raya dan dipilih menjadi khalifah, ialah Utsman bin Affan radhiallahu anhu.

Sahabat yang rela dirinya syahid demi melindungi keluarganya agar selalu dekat pada Allah. Sahabat yang bukan menjadi kaya saat memimpin, tapi sebelum memimpin sudah kaya. Bahkan dengan kekayaannya tidak ia pergunakan untuk menjual keimanannya, justru ia mengorbankan seluruh harta untuk agama, bahkan jiwanya. Di akhir hidupnya ia syahid. Maka, renungkanlah inspirasi tentang Utsman bin Affan ada di jari jempol kita.

Jari kelingking,

Bentuknya kecil mungil, lebih kecil dari jari-jari yang lain. Sering digunakan oleh anak-anak meminta maaf kepada temannya ketika berkelahi. Ilustrasi bentuk yang kecil mengibaratkan seorang Khalifah selanjutnya yakni Ali bin abi thalib, sahabat nabi yang memeluk agama Islam dalam usia yang sangat muda. Sahabat Nabi yang baik hati pada fakir miskin saat dalam kehimpitan rezeki, sahabat Nabi yang haus akan ilmu dari usia muda. Motivasi untuk sukses di usia belia dapat kita tiru dari seorang sahabat nabi Ali bin Abi thalib radhiallahu anhu. Akhirnya inspirasi  Ali bin Abi Thalib ada di jari kelingking.

Sahabat pembaca, teruslah mengisi hidup ini seperti yang dilakukan oleh Nabi. Ilustrasi jari menguatkan kita selalu menjadikan Nabi sebagai solusi hidup. Angkat tangan kanan kalian. Kepalkan, bayangkan mengepal semangat nabi dan Khulafaurrasyidin. Lalu teriakkan semangat “Allahu Akbar”.

Wallahu’alam…

DAL DIL DOL lain JIL

          DAL DIL DOL Judul ieu tulisan mangrupa wancahan tina kecap “(DAL)-il”, “a-(DIL)”, “(DOL)-im”. Moal panggih mun diteang dina kamus mah. Kecap “dalil” nurutkeun kamus umum basa Sunda mah kecap ‘dalil’ ngandung harti nyaeta: ayat Al-Quran atawa Hadits nu jadi dasar hukum dina agama Islam, maksudna dasar hukum rupaning ibadah (mahdoh tur ghoer mahdoh) sarta muamalah. Pikeun Umat islam dina rangka ngalaksanakeun parentah islam teh henteu lesot tina dalil-dalil anu Qot’i nu aya dina Nash Al-Quran jeung Sunnah Rosul shalallohu’alaihi wasallam.

“Tembongkeun bukti (dalil) eta bebeneran Anjeun, lamun Anjeun enya-enya jalama nu balener” (QS. Al-Baqoroh: 111).

“Tembongkeun bukti (dalil) bebeneran Anjeun. Maranehna nyarahoeun yen bebeneran (haq) teh kagungan Alloh” (QS. Al-Qashas: 75).

“Satemenna Kami geus nurunkeun kitab ka Anjeun kalawan bener sangkan jadi dalil pikeun nanjeurkeun hukum di lingkungan masarakat dumasar pituduh Alloh nu diwahyukeun ka Anjeun” (QS. An-Nisa: 105).

Kecap “adil” ceuk kamus LBSSn ngandung harti teu beurat sabeulah atawa dina harti sejenna deui nyaeta merenah dina tempatna, maksadna merenahkeun hiji perkara dina tempatna. Dina ngalaksanakeun rupaning parentah agama (islam), dalil jeung adil teh teu bisa dipisahkeun, tegesna tiap-tiap lakuning ummat Islam henteu leupas tina dadasar dalil; anau mana eta dalil teh teu sapagodos dina kahirupan sapopoe, bo ibadahna boh muamalahna.

Dua perkara anu ngatur jalanna kahirupan saperti “akal” jeung “syar’i”, pada-pada boga tempat pikeun ngalarapkeunnana . Lamun eta dua perkara teh pacorok atawa pahili larap, eta disebutna teu adil. Upamana dina nalika migawe hiji pagawean; ngabahas hiji pasualan; ngitung jeung ngajumlah bilangan, mangka didinya akal nu bisa matotoskeun eta perkara. Ku ngagunakeun akal, sagala pasualan bisa diwilah-wilah jeung dibeberes sacara adil. Di dieu akal jadi ukuran ajen kaadilan, maksadna kaadilan diluar sare’at.

Dina kahirupan sapopoe nu wengkuannana salaku Muslim, akal jeung rasa atawa budaya jeung struktur sosial teu cumpon jadi ukuran kaadilan. Kaparipurnaan hiji Muslim dumasar kana alternatif katangtuan Alloh Subhanahu Wata’ala jeung Rosululloh Sholallohu ‘alaihi wasallam. Dalil-dalilna aya dina Al Quran jeung Hadits, dimana akal jeung rasa, budaya jeung struktur sosial, adilna mah kudu narima jeung dilarapkeun dina kahirupan masarakat jeung nagara.

Pikeun tiap diri anu panginditanana tina dasar kayakinan nuu geus ditetepkeun sarta ditandeskeun dina Al Quran jeung Sunnah Rosul, yen dirina Muslim nu merenah kuduna kitu, alias adil tea. Eta nu hade jeung nu bener sarta teu perlu mikiran deui pikeun ngarobah jeung nambahan. Ditilik dina kayaan ayeuna urang sok remen ningali jalma-jalma ngarasa agul yen manehna bisa ngutak-ngatik hukum Al Quran jeung Hadits, hal ieu nandakeun yen elmuna pikeun mahaman Al Quran can timu, istilah urangna mah ‘sumogol’. Jalma nu heureut akalna, nu sungkan ngagunakeun pikiranana, ngukurna kaadilan teh ngan samet ukuran rasana jeung sipatan struktur budaya sosial. Tapi jalma nu jembar akalna daekngagunakeun pikiranana kalayan adil, ngukurna ajen kaadilan teh geus nepi kana tingkat ngalaksanakeun hukum Alloh Subhanahu Wata’ala katut Sunnah Rosul-Na.

Jadi kuayana pacorok kokod antara akal katut rasa jeung hukum nu geus pasti adilna ieu teh mangrupa panangtang kana katangtuan Alloh jeung Rosul-Na. pungsi akal pikeun ngajaga jeung ngandelan kaimanan. Ku daya hirupna akal pikiran baris kanyahoan jeung ngarti kana naon-naon nu didawuhkeun ku Alloh jeung Rosul-Na.

“Mangka prak muntang kana naon nu geus diwahyukeun ka Anjeun (Muhammad). Satemenna anjeun aya dina jalan nu lempeng bener” (QS. Az-Zukhruf: 43)

Kecap “Dolim” pikeun ummat Islam geus teu bireuk deui. Dina kamus LBSS, dolim teh ngandung harti resep nganyerikeun batur, resep ngajalankeun jeung mengkolkeun aturan, nyimpang tina kaadilan. Mengkolkeun aturan dina agama teh nyaeta ngalarapkeun harti atawa maksud dalil anu teu merenah atawa teu adil sabab kadorong ku kapentingan dirina atawa golonganana. Dalil nu dipake dasar mah ayat-ayat Al Quran, tapi nu jadi “bayanna” teh akal pikiran jeung adat budaya, sedengkeun kaidah nyebutkeun yen ayana katerangan Rosul teh mangrupa “bayyan” atawa katerangan ngeunaan kumaha kuduna ngalaksanakeun hiji perkara dina agama nu kaunggel dina Al Quran, boh ku ucapan, ku amal atawa ku taqrir Rosul. Jadi Ummat teu aya wewenang pikeun nyieun rupanig cara ibadah.

Upama dina Al Quran aya parentah “Dzikir”. Alloh marentah ka abdi-abdiNa sangkan ngalobakeun dzikir (Dzikron Katsiron). Dzikir di dieu hartina eling, contona ku ngalarapkeun kalimah tahlil, tasbih kitu deui tahmid sarta takbir. Malah ti mimiti hudang, dahar, miceun, manggih, balai jeung loba-loba deui. Jadi mahamkeun dzikron katsiron teh eling ka Alloh sapapanjangna. Cindekna dzikir ka Alloh teh teu gumantung kana lobana bingbilangan ucapan, tapi ku p[erilaku nu salalawasna henteu lesot tina tungtunan Alloh Subhanahu Wata’ala jeung Rosul-Na. []

***

gubahan tina tulisan: Otong Ibrahim

dicutat dina majalah Bina Da’wah No. 190 Sya’ban 1416 H – Januari 1996 kaca 74-75

Konsep Manusia Mulia

“Manusia mulia adalah manusia yang mengutamakan wahyu Allah dan akalnya dibanding mengikuti hawa nafsunya,” demikian ungkap Fakhruddin ar-Razi dalam karyanya Kitab an-Nafs wa ar-Ruh wa as-Syarh Quwahuma (Buku Mengenai Jiwa dan Ruh dan Komentar Terhadap Kedua Potensinya).

Fakhruddin ar-Razi adalah seorang ulama-intelek yang berwibawa (m. 606 H/ 1210 M). Ia menulis ratusan kitab dalam bidang Tafsir, Fiqih, Ushul Fiqih, Kalam, Logika, Fisika, Filsafat, Kedokteran, Matematika, Astronomi, dan sebagainya. Menurut ar-Razi,  manusia memiliki hawa nafsu dan tabiat yang selalu berusaha menggiringnya untuk memiliki sifat-sifat buruk. Tapi, jika manusia lebih mengutamakan bimbingan wahyu Allah dan akal dibanding hawa nafsunya, maka ia akan jadi mulia. Bahkan, manusia bisa lebih mulia dari malaikat.  Mengapa? Malaikat selalu bertasbih karena tidak memiliki hawa nafsu, sementara manusia harus berjuang melawan hawa nafsunya. Demikian pendapat Fakhruddin ar-Razi.

Bagi Fakhruddin ar-Razi, kebahagiaan jiwa atau kenikmatan ruhani lebih tinggi martabatnya dibanding kebahagiaan fisik atau kenikmatan jasmani, semisal kuliner, seks dan hasrat memiliki materi.  Argumentasinya sebagai berikut.  Pertama, jika  kebahagiaan manusia terkait dengan hawa nafsu dan mengikuti amarah, maka hewan-hewan tertentu  — yang amarah dan nafsunya lebih hebat —  akan lebih tinggi martabatnya dibanding manusia.  Singa lebih kuat nafsu amarahnya dibanding manusia; burung lebih kuat daya seksualnya ketimbang manusia. Tapi, faktanya, singa dan burung tidak lebih mulia dari manusia.

Kedua, jika makanan atau seksualitas menjadi sebab diraihnya kebahagiaan dan kesempurnaan, maka seseorang yang makan terus menerus akan menjadi manusia paling sempurna atau paling bahagia.  Tapi, seorang yang  makan terus menerus dalam jumlah  berlebihan, justru akan membahayakan dirinya.  Jadi, sebenarnya makan adalah sekadar untuk memenuhi kebutuhan jasmani, bukan menjadi penyebab pada kebahagiaan atau pun kesempurnaan manusia.

Ketiga, manusia sebagaimana hewan merasakan kenikmatan saat makan dan minum. Jika makan menjadi sebab pada kebahagiaan, maka manusia tidak akan menjadi lebih tinggi derajatnya dibanding hewan. Bahkan manusia bisa lebih rendah dari hewan jika kebahagiaan manusia diidentikkan dengan kenikmatan jasmani. Sebab, manusia — dengan akalnya – menyadari,  kenikmatan jasmani tidaklah sempurna. Sedangkan hewan, tidak bisa menyadarinya karena hewan tidak bisa berfikir tatkala sedang dalam kenikmatan jasmani.

Keempat, kenikmatan jasmani sejatinya bukanlah kenikmatan yang sebenarnya. Seseorang yang sangat lapar, akan segera merasakan nikmat yang tinggi jika ia segera makan. Sebaliknya, seseorang yang sedikit laparnya, sedikit pula rasa nikmatnya ketika ia makan. Seseorang merasakan kenikmatan berpakaian saat ia merasa terlindung dari rasa dingin dan panas.   Ini menunjukkan,  nikmat jasmani bukanlah kenikmatan yang sesungguhnya. Jiwanyalah yang merasakan kebahagiaan; dan kebahagiaan jiwa bukanlah kenikmatan jasmani.

Kelima, manusia laiknya hewan,  makan,  minum, tidur,  melakukan aktivitas seksual, dan terkadang ‘menyakiti’ yang lain. Namun, manusia lebih mulia dari hewan. Jika demikian, maka kesempurnaan dan kebahagiaan manusia mustahil sama dengan kenikmatan jasmani hewan.

Keenam, para malaikat lebih mulia dari hewan.  Malaikat tidak makan dan tidak minum. Kesempurnaan Allah, Sang Pencipta, juga tidak terletak sama sekali pada hal-hal yang terkait dengan kebutuhan jasmani. Kemuliaan Allah terletak bukan pada kebutuhan jasmani. Dalam suatu hadis Nabi disebutkan,  supaya manusia berakhlak dengan akhlak Allah. Tentunya memperbanyak kebajikan dan kebijaksanaan akan menjadikan akhlak terpuji. Kemuliaan manusia bukan dengan memperbanyak makan dan minum.
Ketujuh, orang yang memandang kebahagiaan dan kemuliaan bukan pada aspek jasmani, akan memandang orang yang berpuasa, menahan diri dari makan, minum dan hawa nafsu,  sebagai seorang yang memiliki aura spiritual yang tinggi.  Sebaliknya, jika seseorang menyibukkan dirinya hanya dengan makanan, seks, dan mengabaikan ibadah dan ilmu pengetahuan, maka orang tersebut dipandang rendah. Ini menunjukkan kenikmatan jasmani bukanlah kenikmatan hakiki yang mulia.

Kedelapan, jika segala sesuatu pada dirinya adalah kesempurnaan dan kebahagiaan, maka seseorang tidak akan malu untuk menunjukkannya. Orang itu justru bangga jika dapat mengerjakannya.  Kita paham, orang berilmu tidak akan bangga dengan makanannya dan nafsu-nafsu syahwat lainnya. Ini  –sekali lagi — menunjukkan nikmat jasmani bukanlah sesuatu yang mengantarkan kepada kebahagiaan dan kesempurnaan.

Kesembilan, hewan yang kerjanya hanya makan dan minum serta malas untuk berlatih, maka ia akan dijual murah. Sebaliknya, hewan yang makan dan minum serta mau berlatih keras, maka akan dijual dengan harga yang tinggi. Kuda yang ramping, berlari kencang, lebih mahal harganya dibanding kuda yang gemuk dan malas untuk berjalan. Jika kuda yang berlatih dihargai lebih mahal, apalagi kepada makhluk hidup yang berakal. Jika manusia berlatih, berkerja dan melakukan kebajikan, pasti lebih tinggi nilainya.

Kesepuluh, penduduk yang tinggal jauh dari keramaian, dari kemajuan zaman, dari perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, maka penduduk tersebut dianggap lebih rendah dari penduduk yang terbiasa dengan beribadah, berbuat baik dan maju dalam sains dan teknologi. Ini menunjukkan jika kesempurnaan diraih bukan dengan makan, minum dan seksual. Tapi, diraih dengan ilmu pengetahuan dan sifat-sifat baik yang mulia.

Tercela
Menurut Fakhruddin ar-Razi,  jika manusia hanya sibuk dengan kenikmatan jasmani, maka daya spiritualitasnya akan rendah dan intelektualitasnya tertutup.  Ia akan tetap diliputi dengan nafsu kebinatangan, bukan dengan kemanusiaan. Padahal esensi kemanusiaan yang sebenarnya adalah menyibukkan diri kepada Allah, Yang Maha Agung, supaya ia menyembah-Nya,  mencintai-Nya dengan sepenuh jiwa raganya. Kesibukan dengan kenikmatan duniawi akan menghalanginya dari beribadah dan mengingat-Nya. Cinta kepada kenikmatan jasmani akan menghalanginya untuk meraih Cinta kepada Sang Khalik.

Pemikiran Fakhruddin ar-Razi tentang konsep manusia yang mulia sungguh sangat inspiratif. Di tengah-tengah merebaknya pemujaan terhadap budaya kuliner, hedonis, materialis, pornoaksi dan pornografi, pemikirannya mengingatkan kita bahwa kenikmatan ruhani, kebahagiaan jiwa, kecintaan untuk meraih ilmu pengetahuan, melakukan ibadah, menjauhi kemaksiatan, melakukan kebajikan dan mencintai Allah dengan segenap jiwa dan raga, adalah esensi kemanusiaan.

Sebaliknya, cengkeraman hawa nafsu  yang menjebak manusia hanya memperbanyak kenikmatan jasmani akan menjauhkannya dari Sang Maha Pencipta. Pemikiran  ar-Razi mudah-mudahan  bisa menginspirasi kita untuk membatasi diri dari kenikmatan jasmani

Menjelang Mabit bersama pasukan!

@Salman ITB

sumber tulisan dr sini

“Uraian mode Justify”

Bismillahirrohmaanirrahiim

Jarum jam menunjukkan 02.25, alunan suara mars “sahabat dinding” telah berlalu 25 menit yang lalu. Waktu terus berjalan diiringi detak gerakan jarum kecil jam dinding ini. Suaranya dirasakan benar oleh Sang Muda yang masih hanyut dalam kesendiriannya di penghujung malam. Lepas bermunajah kepada Illahi, pemuda yang menempati ruang petakan kecil ini membukakan jilid jendela. Angin dingin menerpa wajahnya, membawa wewangi bunga-bunga dan dedaunan, menusuk hidung dan memenuhi rongga dadanya. Di sepanjang malam ini Nizam terjaga di saat rekan-rekan kostnya masih terlelap dalam hangatnya balutan selimut. Ia sedang mereflesikan diri, meneguhkan hati untuk menentukan langkah yang menjadi cita-citanya kelak.

Dalam bingkai jendela kamar, dilihatnya ke langit. Sekumpulan bintang-bintang mengedipkan matanya menyinari belahan bumi bagian malam sejak tadi. Seolah kilauan kristalnya mencoba menghibur hati nizam yang saat itu sedang kalut dengan cita-cita masa depannya. Di luar hawar-hawar terdengar suara orang-orang yang sedang membangunkan warga untuk sahur. Diperhatikannya lagi lebih dalam ke langit yang luas itu, kini Nizam menemukan sesuatu dalam route neuron yang telah terpendam sekian lama.

“Nizaaaaam, Nizaaaam ayo kita ke mesjid?” Ajak Ali dengan nada ajakan khas anak-anak. “Iya, li bentar saya masih persiapan dulu” jawab Nizam di balik pintu. “Maaah, buku Ramadhan Nizam dimana ya mah? Lupa nyimpennya”

“Coba lihat diatas pago di kumpulan kitab-kitab punya bapak”

“Sudah dicari mah, tapi tidak ada!”

“Di tas juga tidak ada?”

“Iya, mah sudah Nizam periksa semua, tapi tidak juga ditemukan”

“Ya sudah, Sebaiknya nizam berangkat sekarang, nanti ketinggalan shalat berjamaahnya”

“Tapi kan mah nizam harus mencatat kuliah subuh Pak Kiai?”

“Nizam pakai buku catatan mamah dulu ya! Nanti bisa disalinkan kan? Kasihan Ali sudah menunggu lama di luar. Akan coba mamah bantu cari nanti selepas shalat”

“Baik mah, kalau begitu Nizam pamit ya mah, Assalamu’alaikum!!”

“Iya nak, Wa’alaikumussalam Warahmatullah”

Kepergian Nizam ke mesjid seperti biasa diiringi dengan sun tangan kepada ibunya. “Ali, maaf harus menunggu lama, tadi saya mencari buku ramadhan dulu, tapi tidak ditemukan juga” seru Nizam “nggak apa-apa Zam, ayo kita segera berangkat! Agar tidak ketinggalan shalat shubuh berjamaah” jawab Ali. Berangkatlah kedua insan kecil ini menyusuri kegelapan langit untuk mengais cahaya ilmu yang akhir-akhir ini menghiasi aktivitas mereka berdua. Untuk menuju tajug (masjid), mereka harus melewati perkampungan dan galeng sawah. Perjalanan yang cukup panjang ini mereka tempuh dengan berjalan kaki. “Zam, tadi sahurnya makan lauk apa?” ucap Ali memecah kesunyian. “Makannya dengan semur jengkol li,” jawab Nizam. “waah, bau dong. Hehe emang enak makan jengkol pada saat sahur zam?”

“Enak atuh li, makanya saya makan, sebenarnya itu sisa makan pada saat buka. Berhubung jumlahnya banyak jadinya nyisa, sayang kan kalau tidak dimakan lagi bisa mubadzir li”

“kenapa, masaknya banyak-banyak zam?. Kan bisa sedikit-sedikit masaknya”

“yang masak bukan mamah li, itu kiriman bibi. Ali mau? Masih ada tuh mentahnya” tawar Nizam. “waah, terima kasih banyak zam sebelumnya, boleh deh buat buka nanti”

“Nanti, bukanya di rumah saya aja ya Li?. Insya Allah akan Nizam buatkan semur jengkol khusus untuk Ali” ajak Nizam “boleh, emang kamu bisa masak zam?” tanya Ali ragu. “Bisa dong, kan kelak saya mau jadi suami idaman, hehehe” canda Nizam “hehe, dasar nizam kecil-kecil sudah mikir begituan, ayo percepat langkahnya” sahut Ali.

Perjalanan kedua panglima kecil selalu dihiasi dengan obrolan-obrolan ringan. Seringkali hal-hal kecil yang telah mereka alami di sekolah, di rumah atau di madrasah mereka ceritakan satu sama lain. Wajah rembulan di penghujung cakrawala senantiasa menjadi saksi bisu akan perjalanan anak-anak ini kala ia memantulkan sinar sahabatnya (matahari).

***

Di Surau rekan-rekan Nizam lainnya telah berkumpul. Masing-masing dari mereka telah menggenggam buku saktinya yaitu buku ramadhan yang sudah menjadi “ritual” harian yang harus mereka isi selama bulan Ramadhan. Hari ini sepertinya Nizam sendirian yang tidak membawa buku sakti itu. Tapi pembawaan Nizam tetap damai, karena ia tetap berbekal buku catatan milik ibunya untuk mencatat ceramah Pak Kiai Hasan.”Ssssttt, adik-adik diam! Sebentar lagi Pak Kiai segera tiba di surau” seru Kang Shohib menenangkan anak-anak yang masih gaduh. Kang Shohib ini merupakan murid Pak kiai yang paling besar di surau, wajar beliau sering menjadi penanggung jawab anak-anak selama di surau. Kadang beliau suka membantu Pak Kiai mengajar adik-adik kecil yang masih belajar Iqro.

Petakan yang bernama surau itu tidaklah luas, ia dibangun dan dikokohkan dengan untaian kayu dan bambu yang bersatu padu membentuk sebuah bangunan mini. Walau kecil, ia tidak pernah kesepian. Karena setiap harinya ia senantiasa diramaikan anak-anak yang siap berjihad, berjuang meraih Ilmu. Bangunan ini terletak tepat di samping tajug/ masjid, agar anak-anak mudah menjangkaunya selepas shalat bersama. Kini di depan surau telah duduk Pak Kiai Hasan, sesosok sederhana namun bersahaja. Beliau seringkali menjadi icon pemicu semangat anak-anak dalam belajar meraih ilmu. Seringkali surau dijejali anak-anak yang hendak belajar. Sehingga jumlah mereka tidak tertampung lagi untuk bisa duduk di dalam surau. Ajaib memang, walau tanpa adanya absensi jumlah murid-murid yang hadir tidak pernah surut berkurang. Bahkan Nizam dan Ali pada saat sakit pun sering memaksakan hadir di majelis ilmu ini.

“Assalamu’alaikum Wr. Wb. Kabarnya baik anak-anak?” Buka Kiai Hasan

“Wa’alaikumussalam Wr. Wb, alhamdulillah baik Pak Kiai” jawab anak-anak serentak. Secara umum jawaban anak-anak begitu. Walau tidak menutup kemungkinan ada anak yang sedang sakit ringan. “Alhamdulillahirobbil’alamiin, segala puji bagi Allah penggenggam jiwa-jiwa yang hidup. Sholawat dan Salam senantiasa tercurah kepada sang Teladan utama Rasulullah shalallohu’alaihi wasallam. Anak-anak Insya Allah pada kesempatan ini Bapak akan membahas pentingnya Ilmu, dan menceritakan bagaimana kisah para Ulama yang menjelaskan bahwa betapa Islam sangat mencintai dan memperhatikan adab-adab mencari ilmu” papar Pak Kiai. “bla bla bla, dst” sementara itu anak-anak khidmat mendengarkan dan mencatat perkataan pak Kiai di buku sakti mereka. Perjalanan majelis ini berlangsung hangat, anak-anak seringkali bertanya kepada Pak Kiai terkait hal-hal yang baru mereka dengar.

            Sekali-sekali Nizam memperhatikan kelakuan rekan-rekannya, yang terkadang ada saja hal aneh yang ia temui. “Yah, pak Kiai kok tidak membahas lanjutan sifat-sifat Allah lagi” keluh Wildan yang berada di samping Nizam, “kenapa emangnya Dan? Kan materinya juga bagus” tanya Nizam. “Saya sudah terlanjur mengisi buku ramadhan saya dengan materi sifat Allah Al-Bashar” jawab Wildan “haaah? Kok bisa Dan!” Nizam merasa kaget sambil menahan tawa “Iya ini saya tulis berdasarkan tulisan dari buku kakak saya, kemarin Pak Kiai membahas As-Sama. Biasanya kan pembahasannya sistematis, kali ini beda” papar Wildan “waduh, tenang aja Dan, Pak Kiai baik kok. Jelaskan saja nanti ke Pak Kiai saat minta tanda tangan beliau” ucap Nizam menenangkan kegalauan Wildan. “Baik Zam, mudah-mudahan beliau tidak marah”

“Iya Dan, nyantai aja!”

Dilihatnya pula anak-anak yang lain cukup menuliskan “uraian” dengan mode justify di bukunya. Hal ini biasa dilakukan anak-anak junior yang masih menginjak kelas 1 dan 2 Madrasah Ibtidaiyah. Anak kecil itu nampak kasak-kusuk kebingungan saat mengisi buku aktivitas ramadhan miliknya. Barangkali, apa yang ada di benaknya persis seperti apa yang ada di benak Nizam beberapa tahun Silam. Ajaibnya mereka menuliskan kata yang sama seperti yang Nizam lakukan saat pertama kali menulis yaitu “uraian” dengan mode justify. Nizam hanya tersenyum dalam hati melihat kelakuan mereka sambil menerawang ramadhan masa lalu yang telah Nizam lalui. “Ya Rabb, beberapa tahun terus bergulir, kata ajaib itu masih saja digunakan, tak berubah: ‘uraian’”. Lirih Nizam. Disadarinya kata “uraian” tidaklah tepat menggambarkan aktivitas mencatat kami, sebab menguraikan berarti menjabarkan panjang lebar, sedangkan yang kami lakukan hanyalah menyingkat kalimat-kalimat penting dari Pak Kiai saja selebihnya ditulis “uraian” di lahan sisa kertas yang masih kosong.

            Sudahlah dalam hati Nizam menggertak dirinya untuk fokus kembali memperhatikan ucapan Pak Kiai, kini Nizam telah lebih baik dalam menyimak, setiap kali belajar ia catat dengan lengkap, walau tetap tidak bisa mencatat kembali seluruhnya perkataan pak Kiai. Singkatnya inti dari ceramah hari ini Pak Kiai Hasan menjelaskan kisah seorang Al-Jahiz sosok pejuang ilmu, beliau adalah seorang Ilmuwan Muslim yang kaya akan ilmu. Tahukah ternyata arti dari Al-Jahiz adalah “melotot”, karena beliau adalah seorang yang hidupnya miskin di zamannya. Siang hari ia gunakan untuk berjualan ikan di pasar, sementara malam hari ia gunakan waktunya untuk menginap di perpustakaan untuk belajar. Karena beliau tidak memiliki uang untuk membeli buku, juga tidak memiliki waktu untuk belajar selain malam hari. Karena kekurangan tidur Al Jahiz memiliki mata merah dan melotot. Masya Allah begitu gigihnya para peraih Ilmu masa silam. Buku karya-karya Al-Jahiz ini sangat banyak salah satunya adalah Khatib Al-Bukhala. Beberapa riwayat mengatakan bahwa beliau meninggal karena tertimbun buku di perpustakaannya. Allohu Akbar!! Pak Kiai juga membacakan quote milik al Jahiz, yang isinya:

 Dalam setiap generasi dan setiap bangsa,

terdapat beberapa golongan yang memiliki keinginan untuk mempelajari cara alam bekerja.

Seandainya mereka tidak ada,

maka bangsa-bangsa pun akan binasa (Al-Jahiz).

Berkali-kali anak-anak dibuat kagum atas apa yang Kiai Hasan sampaikan kepada anak-anak. “Anak-anak begitulah ulama terdahulu menghormati dan adab akan ilmu. Seorang Al-jahiz yang miskin saja seperti itu, apalagi dengan orang kaya masa silam. Lebih-lebih lagi. Mereka memiliki perpustakaan pribadi di rumah masing-masing”. Jelas Pak Kiai. “Bagaimana dengan para penguasanya Pak?” tanya Ali yang dari tadi khusyuk menyimak ceramah. “Begitupun penguasanya, mereka pemilik kebijakan. Mereka tidak ingin kalah dengan rakyat-rakyatnya. Para pemimpin para ulama melahirkan banyak karya dan tulisan hingga saat ini kita lah penikmat karya-karya mereka”. Jawab kiai Hasan. “Allohu Akbar, saya terinspirasi sekali Pak” teriak Wildan yang kini tampak lebih ceria dan semangat.

            Selepas ceramah Kiai Hasan berpesan kepada murid-muridnya untuk senantiasa bersemangat dalam meraih ilmu, dan giat mengikatnya dengan mencatat. Anak-anak tampak semakin bergairah setelah dicharge oleh ceramahnya pak Kiai. Anak-anak memang lebih suka dibawa bercerita.

“Mudah-mudahan ilmu yang telah Bapak sampaikan membawa berkah dan manfaat, amiin. Wassalamu’alaikum Wr. Wb” tutup Pak Kiai.

”Amiin, wa’alaikumussalam Wr. Wb” seru anak-anak berjamaah. Beberapa detik kemudian barisan ular terbentuk, anak-anak antri untuk menunggu giliran tanda tangan Pak Kiai di buku saktinya.

“Mohon maaf Pak Kiai, kali ini saya pakai buku catatan dulu. Buku Ramadhannya hilang” ucap Nizam, saat gilirannya menghadap Pak Kiai.

“Oh, buku Ramadhan punya Nizam ada di rumah Bapak, kemarin ketinggalan. Nanti selepas bubaran ambil ya ke rumah!”

“Begitu ya Pak! Mohon maaf Pak telah merepotkan”

“Tidak apa-apa Zam, setelah saya perhatikan isi tulisanmu lengkap! Sepertinya kamu suka menulis ya Zam?” Tanya Pak Kiai

“Insya Allah Pak Kiai, saya sangat terinspirasi oleh sosok-sosok ulama dahulu yang gemar menulis. Mohon do’anya ya Pak!”

“Insya Allah Zam, semoga Allah memberkahi Nizam”

“Amiin, syukran Pak Kiai”

Tempat mulia yang bernama surau itu harus sepi untuk sementara, anak-anak kembali pulang ke rumah masing-masing. Mereka bersiap-siap untuk pergi ke sekolah.

tok tok tok!!”suara ketukan pintu membangunkan Nizam dari lamunannya

“Nizam, Nizam!! sahur” disusulnya dengan ajakan untuk sahur. “Iya, Zak sebentar”.

Sudah tak asing lagi Zaki rekan kostnya seperti biasa membangunkan Nizam.

Jarum jam tidak lagi menunjukkan 02.25 karena ia telah mengiringi lamunan Nizam selama beberapa waktu. Tidak terasa memang, namun hasil penemuannya itu berhasil membuat ia tersenyum beberapa saat. Ia teringat kembali kepada kawan-kawan seperjuangan Suraunya terlebih kepada gurunya di kampung yang jauh disana, tak lupa kepada orang tuanya yang mash menaruh harapan di pundak Nizam. Rindu semakin menjalar dalam dadanya, hela nafas ia hirup panjang untuk sekedar menenangkan kembali.

“Zam, ayo nasi sudah masak, lauk juga sudah sedia tadi belanjanya sekalian! Nanti keburu imsak” Ajak Zaki kembali

“Iya Zak, waaah terima kasih banyak! Nanti uang lauknya saya ganti ya!”

“siip brader!  Eh ya, bagaimana dengan projek tulisanmu, Sudah selesai?”

“Sedikit lagi, entah mengapa menyelesaikan itu lebih sulit dari pada memulainya”

“Sepertinya perlu muhasabah lagi, upgrade kembali niatnya Zam”

“Iya akhi betul, Insya Allah kali ini semangat hadir kembali, malam tadi saya tidak bisa istirahat, namun saya menemukan berhasil menemukan sesuatu”

“apa itu Zam?”

“Do’a Guru saya, semangat dukungan kawan-kawan kecil saya, motivasi kisah ulama-ulama terdahulu yang sangat hobby menuliskan ilmu yang diperolehnya”

“Bagaimana ceritanya Zam?”

“Kompleks, sedikit misteri,, hehe mungkin begitulah cara Allah membukakan Inspirasi”

“Iya Zam, mungkin sebagai amunisi tambahan. Sahabat rasul, seorang Ilmuwan yaitu Ali Radhiallohu Anhum pernah berpesan: ‘Ikatlah Ilmu itu dengan tulisan, Ilmu itu tersebar di alam’. Pepatah beliau menunjukkan bahwa mengikat ilmu yang kita miliki itu sangat penting untuk dilakukan”

“Waah iya ya Zaki terima kasih banyak pengingatnya!, baiklah kini saya semakin yakin! Insya Allah saya akan tampil sebagai pejuang di jalan sunyi”

“Amiin, semangatlah Zam. Insya Allah saya juga!”

Nizam dan Zaki hanya kuliah di kampus Gajah yang pada prinsipnya mencetak sarjana-sarjana teknik dan sains. Tapi hal itu tidak menghalangi harapan pemuda-pemuda ini menjadi pejuang di jalan sunyi. Selayaknya hobby para ulama masa silam.

Barakallah Nizam!!

Penggalan kenangan  ramadhan kecil

@Sayembara Al Qolam tingkat JABAR